Tuesday, April 3, 2012

Hutang

Hutang ialah sesuatu yang seharusnya tak berlaku dalam hidup. Chop: hutang di sini bukan merujuk kepada hutang pelajaran, rumah, kereta etc ar. Sebab kalau kita betul-betul tahu apa sumber kewangan diri kita sendiri then tak mungkin kita akan berhutang. As emak aku selalu kata: kalau gaji kita RM100 then perbelanjaan kita lebih dari RM100 then kita seorang yang bodoh. Sama gak ngan orang yang tak ada simpanan dalam hidup ialah seorang yang bodoh gak. Hmmm..


Aku bukan jenis manusia yang berhutang. Berhutang adalah pilihan terakhir aku sama cam aku jadikan profession cikgu ialah pilihan kerja terakhir aku selepas sex for pay (TOLOL). Tapi aku x kisah orang nak berhutang ngan aku. Sebab bagi aku kalau kewangan aku stabil dan kawan aku pada masa tu pulak ada masalah then aku tak kisah nak pinjam. 

Cuma masalahnya orang yang kaki pinjam ni ada satu pola yang sama most all the time: waktu nak pinjam bukan main berbudi bahasa lagi. Aku ni kawan terbaik ar. Aku savior ko ar. Aku ni sahabat dunia akhirat ar. Semuanya terbaik 7 petala langit adalah milik aku ar. Tapi bila part nak bayar balik hutang plak ar bab paling gramatis. Aku plak yang terpaksa merayu sana sini. Kau ttiba leh tak kenal siapa aku. Mana kawan terbaik dunia akhirat dulu? Mana savior ko dulu tu?









Eh, bodoh ar manusia cam ni. Cuba ar ko hutang ngan Along dan buat perangai yang sama. Aku nak tengok sapa merayu siapa waktu tu..











Aku pun bodoh gak kot sebab bagi peluang ngan orang cam kau.

2 comments:

Aisumi Chan Kawa'i said...

bab hutang dgn adik beradik sendiri pon boleh gaduh..

kwn pernah pinjam ngan saya.. nak pinjam bukan main manis ayat dia.. time nak bayar entah lesap kemana.. no fon tukar langsung xdpt jejak T_T

Aj Abdullah said...

sangat suck kan bila duit boleh memutuskan persaudaraan.. tu r masalahnya masa pinjam kata2 memang saterawan tapi nak mintak bayar balik pulak.... hmmm.. kecewa