Friday, June 21, 2019

Akulah Orang Ketiga Itu

Kalau kau tak kenal sangat aku then kau akan kata aku seorang yang baik tapi kalau kau kenal betul-betul aku then kau tahu yang aku ialah antara bakal ahli neraka tapi dalam tak baiknya aku tu ada beberapa peraturan yang aku sangat-sangat titik beratkan. 1st aku tak akan buang sampah merata-rata and 2nd aku tak akan curang kalau berpasangan.

Tapi hari ni tadi aku dapat tahu yang aku ialah orang ketiga dalam satu relationship tu or in other wordnya aku in relationship with a person that already married. Aku tak tahu kenapa aku tak pernah terfikir untuk mintak untuk add social media dia dan hari ni tadi aku guna bakat stalker aku dan berdasarkan maklumat yang cukup sikit yang ada pada aku then aku jumpa Facebook page dia. Yeah, then aku jumpa satu account yang ada gambar dia dan seseorang yang sedang berkahwin. Aku tengok tarikh, wow dia baru kahwin setahun lebih je baru (tapi mereka dah in relationship agak lama gak ar)

So aku whatapps dia supaya dia jujur dan bagitahu semuanya. Dia mengaku yang dia dah kahwin tapi pasangannya tu kerja jauh dan dia kesunyian. Yap, aku ialah bahan menghilangkan kesunyian dia je. Dan lebih teruk dia salahkan aku gak. Tapi sampai malam ni tadi dia mesej tanpa henti, nak mintak aku bagi dia peluang kedua, luahkan perasaan dia, hantar video etc. Duh, aku bukan Bella Astillah yang akan bagi peluang banyak kali kepada Alif Aziz walau sah-sah dia dah banyak kali curang. 





Curang ialah satu benda yang sangat-sangat besar pada aku. Kalau kau benar-benar kenal aku then pada tahun 2008 ada satu incident yang membuatkan aku yang berumur 23 tahun waktu tu menanggis teresak-esak macam budak kecik di hadapan orang lain sebab ada 1 episode kecurangan berlaku yang hampir memecahbelahkan keluarga aku. Aku tak nak keluarkan aib sesiapa dan aku dah maafkan orang tu but still apa yang dia buat masih berkesan dalam diri aku sampai bila-bila. It is one of the darkest moment in whole life laaa..






Aku seorang lelaki yang punya ego cukup tinggi untuk bagi perasaan aku kepada sesiapa. Dan aku mencemar duli dengan bagi perasaan aku pada dia. Dan dia buat aku macam ni...















Kalau kau horny sebab pasangan kau jauh then aku faham. Aku boleh bagi kepuasan tu kalau itu yang kau nak. Tapi kau nak aku hidup dalam hati kau sedangkan hati aku pun ada dia sekali. Sekalipun kau sanggup bercerai dengan dia disebabkan aku but still aku tak akan dapat terima kau. 









Aku tak nak jadi orang ketiga


Sunday, March 24, 2019

Umrah. Part 03


Subuh pagi ke 6 dan ke 7 sangat sejuk. Dengan angin kuat, memang mengeletar satu badan ar. 18 darjah celcius. Ia adalah bacaan paling rendah kat Mekah sepanjang kami ada masa tu. Sejak balik dari Taif tempohari tu memang dah rasa kureng sikit badan tapi masih okey lagi. Hari ke 7 aku dah completely demam. Perjalanan ke Madinah memang tidur je memanjang. 


Sampai bilik hotel, tidur lagi dan lagi. Solat tak terjaga. Mostly qada solat bila terjaga tengah malam. Itupun dalam keadaan demam-demam. Madinah yang suhunya jauh lebih sejuk memang tak membantu demam aku ar. Ziarah dalam masjid Nabi aku pakai baju 5 lapis pun masih lagi terasa sejuk. Waktu ziarah Luar memang menggeletar 1 badan. Balik bilik tidur lagi dan lagi. Sepanjang aku di Madinah aku hanya sempat solat berjemaah 2 kali je di masjid Nabi. Memang sadis ar. Tapi bila fikir-fikir balik, ia lebih baik sebab aku datang Mekah dulu. Imagine kalau aku flight turun ke Madinah dulu dan bila sampai Mekah baru demam. Punya ar rugi sebab tak dapat nak buat ibadah banyak-banyak.



Sehari sebelum nak balik baru ar demam aku kebas. Baru ar dapat meneroka kawasan sekitar Madinah. Jauh gak ar aku menjelajah. Bagi aku madinah agak mengelirukan berbanding Mekah. Walaupun Madinah lebih tersusun dan kemas tapi ia agak mengelirukan. Semua bangunan nampak macam sama je. Reka bentuk sama. Ketinggian sama. Laluannya pun macam lebih kurang je. But still ia tak menghalang aku untuk jalan sejauh-jauhnya.


Hari terakhir. Tak banyak aktiviti yang dibuat. Lapangan terbang Madinah jauh lebih modern dan cantik berbanding kat Jeddah. FYI timbangan beg aku masa pergi 11KG dan bila balik 18KG. Sikit je naiknya. Sedangkan had berat 30KG. Flight balik tak sampai 8 jam. Sampai Malaysia jam 6 pagi lebih. Salam-salam dengan ahli jemaah lain dan berpisah. Tapi aku dan Faaiz masih satu haluan. Kami masing-masing nak ke KLIA 2. Then sampai sana baru ar semuanya tamat.



So apa yang korang kena try kat sana?
1. Kau kena explore setiap tingkat, setiap pintu, setiap space kat dalam masjidil haram. Memula memang akan sesat sikit tapi lama-lama kau akan semua boleh keluar. Itu keluar sini, masuk itu keluar balik sini bla-bla-bla. Kau akan tahu mana jalan nak pergi library, nak naik tingkat atas sekali, kat mana tempat jemaah yang meninggal, laluan skuter kat mana, escalator tu pergi mana, pintu tu masuk mana, tempat solat mana yang ada ramai orang asia, nak ambik sembahyang kalau batal wudhu kat mana, apa berlaku pada hari-hari tertentu kat tempat tertentu bla bla bla.

2. Kau kena try makanan Arab. Walaupun hotel dah sediakan juadah 3 kali sehari dan kau tak perlu nak keluarkan sesen pun tapi still ia adalah satu kerugian kalau kau tak try makanan orang lain masa kat luar negara. Hari pertama aku dan Faaiz try makan ‘Fast Food’ Arab dalam kedai sebelah tower jam tu. Sebelum tu kami tengok-tengok Mc D, Burger King, KFC Arab kot-kot ada special dishes ke. Then kami try fast food local. Hiasan kedai 0 markah. Layanan 0 markah. Rasa kira bagi 2 markah je out of 10. Korang kena try air tebu campur lemon. Sedap. Ais krim jalanan yang digembar gemburkan tu biasa-biasa je ar. Try ais krim bungkus ka Bin Dawood. Itu power. Dan kena makan nasi mandi/nasi Arab. Aku kat sana try 4 kali kat 4 tempat berbeza. Kena makan dengan cili hijau baru betul-betul power. Dan tak lupa pada laban..

3. Kalau korang duduk sembahyang, jangan lupa bagi salam pada orang kiri kanan. Kau tak tahu siapa yang kau akan jumpa dan cerita apa yang kau akan dapat. Yang pasti kau akan jumpa ramai kenalan dari seluruh dunia. Orang yang aku jumpa ada dari Malaysia, Indonesia, Mesir, dan Iran. Kalau dari Malaysia dan Indonesia boleh share banyak perkara best. Tentang pakej dan bayaran yang berbeza, pengalaman mereka etc. Yang dari Mesir tu muda dan boleh cakap English so jauh gak cakap kami. Dan yang dari Iran tu ramah tapi cakap macam ayam dan itik ar. Ada satu group ni bila aku kata aku dari Malaysia mereka terus bersorak kuat. Ada sorang tu try nak cakap Melayu. Lawak ar. Ada yang bila kita salam mereka senyum je. At least tak terputus hubungan sesama Islam ar kan?




Tahun ni aku terima 2 hadiah hari jadi yang paling best. Dan kedua-duanya aku beli untuk diri aku sendiri. Umrah dan sebijik kamera. By the way, 5 January ialah tarikh hari jadi aku.

Umrah. Part 02


Sampai kat airport Jeddah jam 10 malam lebih malam masa sana. Area immigration rasa macam sedang melalui kawasan perang yang penuh dengan askar Arab tapi bunyi heboh macam orang sedang lepak kedai mamak tengah malam. Bising bukan main lagi. Tak terasa macam dalam airport antarabangsa je. Then perjalanan ke hotel sampai-sampai dah 2 pagi. Faaiz cadangkan mutawwif supaya buat tawaf terus sebab jujur cakap yang ia sangat tak selesa untuk pakai ihram lama dengan perlu jaga pantang larangnya sekali but mutawwif nak buat lepas subuh gak. So ikut ar. FYI ini kali kedua Faaiz mengerjakan umrah



Tapi sejujurnya cakap malam tu (pagi sebenarnya) memang tak dapat nak lelapkan mata betul-betul. Walaupun jet leg masih terasa tapi rasa teruja tu jauh lebih kuat. Jam 3 aku turun lobi tengok luar manusia punya ar cukup banyak. Tak terasa seperti awal pagi. Semua berebut-rebut nak buat ibadah.


Selepas Subuh dalam bilik (BTW aku sebilik dengan Faaiz dan Abang Jalil dari nogori sembilan), jam 7 macam tu kami pun bergerak ke Kaabah. Lupa nak update, masa aku pilih pakej dulu aku cari paling murah so sepatutnya akan dapat hotel paling jauh ar tapi entah apasal lak masa kat airport, management kata group kami bakal dipindahkan ke hotel yang jauh lebih dekat. 5 minit jalan kaki je dah masuk kawasan masjidil haram. Alhamdulillah. Bilik pulak aku ambik paling murah iaitu 4 orang tapi dibagi bilik 3 orang. Rezeki..


Pertama kali tengok Kaabah; aku menanggis. Masa tawaf pun aku menanggis. Nak malu buat apa, tak ada orang ar yang ada masa nak tengok aku. Masing-masing sibuk dengan urusan masing-masing. Honestly I am a sinner dan aku rasa macam tak layak pulak menjadi tetamu dan berada di tempat sesuci tu. Lagipun kalau ada yang tengok pun aku tak akan tahu sebab aku tak tengok kiri kanan sangat. Kalau korang tanya kenapa aku berani nak pergi sorang diri then jawapan aku ialah aku nak mengabdikan diri kepada yang Esa so aku buang rasa takut tu. So sepanjang tawaf, saie aku hanya fokus pada ibadah. Aku nak ia sempurna (walaupun aku yakin yang ia tak sesempurna mana) tapi aku cuba buat yang terbaik. Plus kalau kita pergi seorang diri then kita tak perlu risau tentang orang lain. Ada sorang ahli team kami ni datang in group of emak, adik dan isteri. Masa tawaf, dia asyik toleh kiri-kanan-belakang mencari mana ahli keluarga dia sehingga lari bahu kiri dia. Lari bahu maknanya tawaf dia batal.

Second day kami buat second Umrah. Agensi biasanya menawarkan 3 kali umrah bersama mutawwif. Lepas tu korang nak buat sebanyak mana yang korang nak, itu terpulang pada korang sendiri. Tapi untuk kali kedua, kami (aku, Faaiz, Abang Jalil & wifenya) buat umrah sendiri. Memula ikut team bermiqat di masjid Jaranah then kami berpisah kat masjid. The positive part buat sendiri ialah kita tak terikat dengan jumlah team yang banyak. Team kami ada 45 orang jemaah. Nak kena tunggu si A, lepas tu si B lupa barang, si C jenis banyak soal so semuanya jadi lambat. Bila ada 4 orang je so semuanya cepat. Lagipun kami dah tahu apa perlu dibuat, lepas tu buat apa bla-bla-bla.


Hari ke 3 kami buat umrah ke tiga. Yap, straight 3 hari buat umrah. Kepenatannya terasa hanya pada hari pertama je. Day 02 & day 03 rasa okey je. Kali ni kami kembali ikut mutawwif sebab dia kata habis umrah dia nak buat ziarah luar masjidil haram. Technically ia tak ar ziarah jauh mana sangat pun. Kalau kau saie guna tingkat ground or underground then guna pintu keluar situ. Mutawwif tunjuk mana tempat Nabi lahir (dah dijadikan perpustakaan), mana bekas rumah Khadijah (dah roboh untuk elak fanatik) dan tempat tinggal VVIP kalau datang mengerjakan umrah/haji dan ada laluan bawah tanah menuju ke Kaabah.

Kami berada di Mekah untuk 7 hari (literally). 7 hari yang menerujakan tapi rasa macam tak cukup ar. Subuh jam 5 lebih tapi jam 2 lebih aku dah turun dari hotel. Solat Jumaat jam 12 lebih tapi jam 9 dah ada kat masjid. Kita nak dapatkan tempat yang terbaik dan buat ibadah sebanyak yang mungkin. Kemudian dengar cerita Faaiz dan team member dapat sembahyang saf paling depan, or dapat cium Hajar Aswad or berdoa di Multazam, aku berkongsi kegembiraan mereka. Tapi jujor cakap aku tak terdetik untuk buat yang sama. Faaiz pernah cuba bawak aku cium Hajar Aswad tapi manusia yang fanatik giler banyak, semua bertolak-tolak macam orang tak makan seminggu dan ttiba ada bantuan makanan datang dan dada rasa tertekan habis ar so aku keluar.

Aku teringat kata sorang ustaz ni: Kalau kita pindahkan Kaabah ke Malaysia then adakah arah kiblat kita juga akan berubah sekali? Or bak kata ustaz MAZA: Tuhan yang sama kita sembah di Malaysia ialah tuhan yang sama kita sembah di Mekah sana plus kita sembah Allah, bukan Kaabah. Tempat tu memang dah dinyatakan sebagai tempat mustajab berdoa, cumanya mereka yang terlampau fanatik tu agak menakutkan. Kalau kau pernah pergi then kau akan tengok seribu satu perangai manusia pelik. Mereka anggap tempat yang nabi pernah pergi atau benda yang nabi pernah sentuh ialah keramat. Masa kami buat ziarah ke Jabal Rahmah, ada text ni kata tempat tu tak ada keramat atau boleh membawa apa-apa keajaiban kepada sesiapa. Jangan sampai jadi kurafat sudah ar.

Aku pergi umrah ni bukan berniat nak shopping so duit 1000Riyal aku bekal still berbaki 220Riyal bila sampai Malaysia. Team umrah tanya Muttawif mana tempat best + harga murah kat Mekah. Muttawif kata Mekah barang mahal sebab sewa tinggi. Nak shopping gi Madinah sebab kat sana murah tapi kat Mekah ada satu tempat nama Jaafaria yang mana harganya lebih murah dari Madinah. Aku tak plan nak shopping but still aku pergi sebab nak tengok ‘Mekah’ tu macam mana. Bayar 30Riyal dan aku balik dengan tangan kosong.

Tapi aku ada 1 lokasi yang aku suka shopping. Bin Dawood. Kedai ni kira macam Giant/Mydin tapi versi mini yang ada je kat mana-mana. Bangunan ni ada. Bangunan sebelah ia ada. Selang 2 bangunan ada lagi sebijik. Kat Bin Dawood ni aku suka bandingkan harga dan beli benda-benda yang tak ada di Malaysia dan bawak balik. Aku beli susu segar (murah sikit dari Malaysia), Mentos yang perasanya tak ada kat Malaysia, gula kuib berperisa pudina, perencah Maggi Arab, manisan Arab, keropok kentang Arab etc. Yang pasti Pringles sana mahal nak mampus. 13Riyal untuk satu silinder tu.

Antara benda yang aku terfikir dari Malaysia ialah apa hidangan istimewa Mc D dan KFC Arab. Technically tak ada apa-apa sangat pun. Ingatkan ada Mc Arab ke dengan rempah ratus or Mc Nasi Mandi ke. Dan ayam KFC ia kecik dan rasanya bukan tak lawan KFC Malaysia. Cuba try fast food Al-Bait. Pastikan ia memang Al-Bait ar sebab banyak sangat klon yang guna nama dan logo hampir serupa.


Hari ke-5 kami melawat Taif. Ni kira ziarah luar jadual ar. Kami bayar 200Riyal. Kami dinyatakan yang Taif ni ialah kawasan riadah orang Arab sebab ia sejuk. Kira macam Tanah Tinggi Genting ar. FYI aku pergi bulan 2 dan sepatutnya Mekah dah tak sejuk sangat tapi paling sejuknya boleh jatuh 18 Darjah Celcius. Dan Madinah pulak jatuh sampai 8 Darjah Celcius. Kembali ke cerita; Kalau kita belajar sejarah then Taif ialah tempat pertama Nabi nak sebarkan dakwah Islam sebelum ke Madinah dan ianya tak berjaya. Taif juga ialah tempat ibu susu Nabi. So lawatan ke Taif akan lihat tempat nabi kena lontar dengan batu oleh penduduk Taif tapi kami tak dapat berhenti sebab kawasan tu dah diharamkan berhenti. Siap ada polis jaga lagi. Sekali lagi atas alasan untuk elak kaki fanatik.


Di Taif kami singgah ke masjid Abdullah bin Abbas (sepupu Nabi), pasar buah-buahan, ladang ros (jumpa Oki Setiana Dewi) dan masjid Qarnu Manazil (tempat miqat). FYI Taif memang sejuk dan tanahnya subur. Menghijau je kat mana-mana. Dan kalau kau bernasib naik kau akan terserempak dengan monyet padang pasir. Or kau akan nampak beberapa taman tema besar yang tak ada orang di antara batuan-batuan. Dalam perjalanan akan jumpa ladang tanaman, ternakkan unta dan bebiri, sungai etc. Dan paling penting ia sejuk dan telinga rasa sakit sebab tekanan udara. Rasa macam dalam kapal terbang pulak.


Kalau kau berbelah bahagi nak pergi Taif plus bayar 200Riyal tu membebankan then aku tak nasihatkan ar. Ramai gak jemaah yang dah pergi Taif mempersoalkan kerelevenan pergi sana. Ia jauh dan most of the time kita hanya duduk dalam bas je pun. Tak ada apa-apa yang luar biasa sangat pun kat sana. Aku expect kita akan berhenti kat tempat-tempat bersejarah tapi tak. Kalau kau tak nak then jangan pergi. Buat ibadah kat Mekah jauh lebih bermanfaat.