Saturday, November 17, 2018

How To Fired Your Co-Worker & Dont Feel Guilty About It

Jumaat ni tadi buat pertama kali dalam seumur hidup aku, aku telah mem'FIRED'kan seorang pekerja. Semua orang tahu yang hari tu akan tiba. Even dia sendiri dalam angkuhnya kena akui yang ia memang akan perlu berlaku gak. Malah aku sendiri dah jangkakan yang aku ialah orang yang akan jadi pengumum hukuman tu untuk dia. 

Dia start buat kesalahan demi kesalahan untuk 3 bulan kebelakangan ni. Dia mengamuk di tempat kerja, merosakkan asset dan barangan company, bergaduh dengan penyelia, menggugut mencederakan penyelia, menggunakan kata kasar/lucah terhadap penyelia dan kedatangan yang sangat-sangat teruk. By the way, penyelia a.k.a supervisor yang dimaksudkan ialah aku. 

Dan dia buat kesalahan demi kesalahan tu secara terang-terangan or in other wordnya hanya orang  yang betul-betul tak ada otak je yang akan buat benda ni. First dia mengamuk, merosakkan barang  company dan menggugut mencederakan aku di hadapan saksi yang cukup banyak. Second dia tinggalkan bukti yang sangat nyata. Selain ugut secara lisan, dia juga meninggalkan bukti yang lebih kukuh iaitu secara tulis dalam group Whatapps. OMFG right? Siapa orang yang punya akal cukup waras boleh terfikir untuk ugut seseorang guna Whatapps dan boleh totally get free out of it? But still aku bagi dia peluang before aku pergi buat report polis. Ooh wait, dia seorang attention seeker. No wonder dia buat terang-terangan iaitu dengan matlamat supaya orang boleh takut kat dia but unfortunately not me.


Aku berterima kasih pada tuhan sebab Dia bagi aku otak yang 'tak seberapa' nak normal ni. Waktu dia pertama kali mengamuk tu, aku tinggikan suara balik tanpa aku bagi ruang otak aku berfikir kesan apa aku akan terima the end of the day. Walaupun kat tangan dia pegang besi dan baru je guna untuk bengkokkan tangga besi company, still aku tak takut waktu tu. Thanks to the other worker yang halang, kalau tak then memang lumat ar aku. Second time beberapa hari je lepas tu, semua staff dah balik, tinggal aku sorang je dalam kereta dah nak keluar gate dan dia yang entah hilang dari mana satu hari tu tetiba muncul marah-marah siap ugut nak langgar kereta aku. Dia mengamuk, marah-marah bagi arahan supaya aku keluar dari kereta dan bukak pintu kilang supaya dia boleh thumbprint (supaya tak potong gaji) dan reaksi aku: tak peduli dan terus blah. Esok paginya dia datang office mengamuk lagi sekali dan terus rosakkan barang company. 


Aku tak tahu kenapa aku tak takut waktu tu. Aku fikir: What the worst thing could thing could happen? Mati? So what about it? Sebagai seorang mental illness patient yang pernah melalui fasa 'suicide thought', mati ialah satu perkara yang kita sentiasa dah lama kita nak buat tapi kita tak ada keberanian sebenar untuk melaksanakannya. So apabila ada orang boleh 'buat' untuk kita so apa yang kita boleh katakan ialah 'dipersilakan'. 











Sama macam pagi Jumaat tu masa terima email dari head quarters suruh bagitahu yang dia dah diberhentikan. Sebagai supervisor a.k.a jawatan tertinggi di kilang yang hanya ada 10 orang pekerja je tu plus the other supervisor obviously tak akan ada keberanian so hanya ada aku je lah. Walaupun bibir aku asyik kata perkataan takut.tapi dalam hati aku tersenyum, Ia macam rasa berbaris menungu giliran masa nak naik roller coaster. Aku boleh imagine drama yang bakal berlaku dan ia mengujakan.


So sebelum jam 3 petang Jumaat tu, berbekalkan pengalaman berteater selama 3 tahun dan kelas psikologi yang dianjurkan oleh arwah Little Finger dan Tyrion Lannister, so hanya ada aku dan dia. So it  finally happen. Dan sesi yang berlangsung selama lebih 30 minit tu aku gambarkan sebagai sesuatu yang hmmm..., membosankan. Nothing happen sejujurnya. Tak ada sikit drama pun. Rasa macam cikgu tadika yang buat-buat setia mendengar satu persatu alasan yang diberi oleh anak murid yang tak siap kerja sekolah je. 






Sejujurnya aku tak ada rasa bersalah sedikit pun. Sebabnya ia memang sepenuhnya kesalahan dia pun. Aku just buat apa yang aku patut buat jer.. 









Or mungkin sebab aku selalu sangat  reject cinta orang tanpa ada rasa bersalah menjadikan hati aku imun untuk punya rasa bersalah. Hmmm..

Monday, October 22, 2018

Aj With A Hidden Talent

Aku baru dapat tahu yang aku sebenarnya ada bakat tersembunyi (mungkin orang yang kenal aku dah lama tahu cumanya mereka tak nak bagitahu aku je) iaitu aku mampu buat orang rasa annoyed terhadap aku tanpa aku perlu berusaha keras untuk buat apa-apa a.k.a dalam bahasa lain dengan hanya menjadi diri sendiri je.


Buktinya dalam tempoh sebulan aku dah dapat dua kali ancaman untuk mencederakan aku, kata-kata berbaur makian, tengok aku je terus nak buat vandalism ngan buat muka benci etc. Sebulan yang lepas pulak ada management atas aku yang sakit hati dan kata aku tak hormat dia, kata aku tak dapat terima kenyataan yang dia dah dinaikkan pangkat, boss lebih percayakan dia, menyebar cerita keburukkan aku kat orang lain etc. Sebab untuk kedua tu berlaku ialah: aku tak ada buat apa-apa pun. Aku just jadi diri aku tanpa berniat nak buat apa-apa yang nak menyakitkan hati sesiapa pun. Mungkin itu asal usulnya haters kot.


Sama macam pekerjaan sebelum ni. Aku just buat kerja macam biasa then dua ekor senior ni asyik mengadu domba, make fun of me in front of the boss a.k.a membodek teruk ar. Mereka rasa sangat tergugat dengan kedudukan aku yang totally no body. 


Atau waktu aku sekolah menengah dulu, kalau parents aku keluar dan tinggal aku sorang diri kat rumah then ada je yang call dan terus sumpah seranah aku. Bila fikir-fikir balik, aku tak ada ar jahat mana sangat pun kot. Aku hanya menjadi diri sendiri je kot.












Kalau aku tak boleh bebas menjadi diri aku sendiri pada usia 30-an ni then shame on me dan kalau kau masih lagi mengharap orang lain untuk ubah perangai mereka ikut apa yang kau nak dan umur kau dah cukup lanjut then poor you. 













Jadi kau rasa bakat terpendam aku tu berguna tak? Dan apa bakat tersembunyi korang?

Saturday, September 22, 2018

Poor You

Korang pasti pernah jumpa individu-individu tertentu yang punya perangai/sikap teruk seperti jenis suka buat cerita, pemarah, kaki bodek boss, otak terlalu buruk sangka, ayat keluar dari mulut terlalu negatif, lidah bercabang sehingga terdetik jauh di sudut hati kau berkata 'Apa yang dah berlaku pada dia sebelum ni sehingga menjadikan dia apa yang ada pada hari ni?'


Dia ada zaman kanak-kanak yang terlampau menyedihkan ke? Ibu bapa dia bercerai ke? Dia pernah kena pukul (or worst) oleh ahli keluarga dia ke? Dia dulu selalu kena buli di sekolah ke? Dia pernah kena tipu oleh kekasih sehingga hilang maruah diri ke? Kena tipu kawan baik? Bla bla bla


Kemudian kau terfikir: Kalaulah situasi sama yang pernah berlaku kepada dia sebelum ni juga berlaku kepada kau dulu then kau mungkin akan jadi sama seperti dia hari ni.



Atau tak.




Mungkin zaman kanak-kanak kau tak lah terlalu menyedihkan, keluarga kau tak lah terlalu bergelora mana sangat pun, kau tak pernah kena jentik oleh parents kau, kaki buli sekolah tak pernah target kau, semua ex kekasih kau tak lah iblis mana sangat dan kawan-kawan yang kau ada kebetulan ok-ok jer tapi but still shit happen along the way. Ada sampai kau jatuh teruk at the bottom sehingga susah nak bangkit semula. But still kau tak ada perangai seteruk dia. Kau masih lagi jalani kehidupan dengan nilai-nilai murni dan pemikiran yang positif. Walaupun tak sepenuhnya but still kau tak pernah jadi seteruk tahap dia. 





Simpati kan?






Di tempat kerja baru aku ni ada sorang kaki bodek boss. Mostly semua orang tak suka dia tapi they still got manner plus jawatan dia berpotensi untuk naik lebih tinggi so nak tak nak terpaksa gak mereka semua ni ikutkan pe'el dia. Aku? Aku ni aku lah. Jenis manusia tak makan saman. So target dia tertumpu pada aku. Setiap benda betul aku buat akan jadi salah. Setiap kesalahan kecil aku buat akan diperbesarkan. Dan setiap kesalahan dia tak akan pernah jadi sesalahan dia sebaliknya akan jadi kesalahan aku. Semalam kami buat meeting sesama management dan dia serang aku sehabis boleh. Reaksi aku: senyum dan dalam hati aku simpati. Agak-agaknya apalah cerita aku yang dia jaja pada boss. I dont care.

Di tempat kerja baru aku ni juga ada sorang mamat yang mostly ramai tak suka. sebab dia jenis mulut manis, pandai reka cerita sehingga ada masa kita tak tahu yang mana fakta dan yang mana auta, dan dia selalu emo tak tentu pasal pada semua orang. So dua hari lepas dia naik minyak pada kesalahan yang dia sendiri buat. Tengah kami buat kerja dia suddenly marah, rosakkan barang, suarakan ketidakpuasan hati dia sedangkan ia terlalu obvious memang dah salah dia. Kau pernah tengok drama TV di mana sorang pelakon ni over acting sangat sedangkan plot cerita lemah, skrip teruk yang tak memerlukan dia over react sangat sehingga menimbulkan rasa annoyed pada kau? So dengan rasa penuh annoyed aku tinggikan suara balik dan tamatkan lakonan dia hari tu. FYI, kalau kau tak kenal aku then aku ni bukan jenis Zul Ariffin yang sado dan nampak kuat tapi aku ni jeis Zul Yahya (adik-adik, sila google) yang people dont take you for serious. Dia blah dan kemudian dia upload status ancaman dalam group Whatsapp yang pekerja lain anggap ia ditujukan untuk aku. Dan reaksi aku: I dont care.













Mungkin aku pernah berhadapan dengan manusia yang jauh lebih teruk jadi apa yang mereka-mereka ni buat nampak totally amature atau sebab kondisi otak aku yang tak stabil buat aku tak ambik peduli lagi. Tapi jujur cakap, aku simpati dengan mereka.