Monday, October 22, 2018

Aj With A Hidden Talent

Aku baru dapat tahu yang aku sebenarnya ada bakat tersembunyi (mungkin orang yang kenal aku dah lama tahu cumanya mereka tak nak bagitahu aku je) iaitu aku mampu buat orang rasa annoyed terhadap aku tanpa aku perlu berusaha keras untuk buat apa-apa a.k.a dalam bahasa lain dengan hanya menjadi diri sendiri je.


Buktinya dalam tempoh sebulan aku dah dapat dua kali ancaman untuk mencederakan aku, kata-kata berbaur makian, tengok aku je terus nak buat vandalism ngan buat muka benci etc. Sebulan yang lepas pulak ada management atas aku yang sakit hati dan kata aku tak hormat dia, kata aku tak dapat terima kenyataan yang dia dah dinaikkan pangkat, boss lebih percayakan dia, menyebar cerita keburukkan aku kat orang lain etc. Sebab untuk kedua tu berlaku ialah: aku tak ada buat apa-apa pun. Aku just jadi diri aku tanpa berniat nak buat apa-apa yang nak menyakitkan hati sesiapa pun. Mungkin itu asal usulnya haters kot.


Sama macam pekerjaan sebelum ni. Aku just buat kerja macam biasa then dua ekor senior ni asyik mengadu domba, make fun of me in front of the boss a.k.a membodek teruk ar. Mereka rasa sangat tergugat dengan kedudukan aku yang totally no body. 


Atau waktu aku sekolah menengah dulu, kalau parents aku keluar dan tinggal aku sorang diri kat rumah then ada je yang call dan terus sumpah seranah aku. Bila fikir-fikir balik, aku tak ada ar jahat mana sangat pun kot. Aku hanya menjadi diri sendiri je kot.












Kalau aku tak boleh bebas menjadi diri aku sendiri pada usia 30-an ni then shame on me dan kalau kau masih lagi mengharap orang lain untuk ubah perangai mereka ikut apa yang kau nak dan umur kau dah cukup lanjut then poor you. 













Jadi kau rasa bakat terpendam aku tu berguna tak? Dan apa bakat tersembunyi korang?

Saturday, September 22, 2018

Poor You

Korang pasti pernah jumpa individu-individu tertentu yang punya perangai/sikap teruk seperti jenis suka buat cerita, pemarah, kaki bodek boss, otak terlalu buruk sangka, ayat keluar dari mulut terlalu negatif, lidah bercabang sehingga terdetik jauh di sudut hati kau berkata 'Apa yang dah berlaku pada dia sebelum ni sehingga menjadikan dia apa yang ada pada hari ni?'


Dia ada zaman kanak-kanak yang terlampau menyedihkan ke? Ibu bapa dia bercerai ke? Dia pernah kena pukul (or worst) oleh ahli keluarga dia ke? Dia dulu selalu kena buli di sekolah ke? Dia pernah kena tipu oleh kekasih sehingga hilang maruah diri ke? Kena tipu kawan baik? Bla bla bla


Kemudian kau terfikir: Kalaulah situasi sama yang pernah berlaku kepada dia sebelum ni juga berlaku kepada kau dulu then kau mungkin akan jadi sama seperti dia hari ni.



Atau tak.




Mungkin zaman kanak-kanak kau tak lah terlalu menyedihkan, keluarga kau tak lah terlalu bergelora mana sangat pun, kau tak pernah kena jentik oleh parents kau, kaki buli sekolah tak pernah target kau, semua ex kekasih kau tak lah iblis mana sangat dan kawan-kawan yang kau ada kebetulan ok-ok jer tapi but still shit happen along the way. Ada sampai kau jatuh teruk at the bottom sehingga susah nak bangkit semula. But still kau tak ada perangai seteruk dia. Kau masih lagi jalani kehidupan dengan nilai-nilai murni dan pemikiran yang positif. Walaupun tak sepenuhnya but still kau tak pernah jadi seteruk tahap dia. 





Simpati kan?






Di tempat kerja baru aku ni ada sorang kaki bodek boss. Mostly semua orang tak suka dia tapi they still got manner plus jawatan dia berpotensi untuk naik lebih tinggi so nak tak nak terpaksa gak mereka semua ni ikutkan pe'el dia. Aku? Aku ni aku lah. Jenis manusia tak makan saman. So target dia tertumpu pada aku. Setiap benda betul aku buat akan jadi salah. Setiap kesalahan kecil aku buat akan diperbesarkan. Dan setiap kesalahan dia tak akan pernah jadi sesalahan dia sebaliknya akan jadi kesalahan aku. Semalam kami buat meeting sesama management dan dia serang aku sehabis boleh. Reaksi aku: senyum dan dalam hati aku simpati. Agak-agaknya apalah cerita aku yang dia jaja pada boss. I dont care.

Di tempat kerja baru aku ni juga ada sorang mamat yang mostly ramai tak suka. sebab dia jenis mulut manis, pandai reka cerita sehingga ada masa kita tak tahu yang mana fakta dan yang mana auta, dan dia selalu emo tak tentu pasal pada semua orang. So dua hari lepas dia naik minyak pada kesalahan yang dia sendiri buat. Tengah kami buat kerja dia suddenly marah, rosakkan barang, suarakan ketidakpuasan hati dia sedangkan ia terlalu obvious memang dah salah dia. Kau pernah tengok drama TV di mana sorang pelakon ni over acting sangat sedangkan plot cerita lemah, skrip teruk yang tak memerlukan dia over react sangat sehingga menimbulkan rasa annoyed pada kau? So dengan rasa penuh annoyed aku tinggikan suara balik dan tamatkan lakonan dia hari tu. FYI, kalau kau tak kenal aku then aku ni bukan jenis Zul Ariffin yang sado dan nampak kuat tapi aku ni jeis Zul Yahya (adik-adik, sila google) yang people dont take you for serious. Dia blah dan kemudian dia upload status ancaman dalam group Whatsapp yang pekerja lain anggap ia ditujukan untuk aku. Dan reaksi aku: I dont care.













Mungkin aku pernah berhadapan dengan manusia yang jauh lebih teruk jadi apa yang mereka-mereka ni buat nampak totally amature atau sebab kondisi otak aku yang tak stabil buat aku tak ambik peduli lagi. Tapi jujur cakap, aku simpati dengan mereka.

Wednesday, July 18, 2018

Mari Sokong Produk Mak Nyah

Waktu kecik-kecik dulu, mak aku bukan jenis yang pandai bercerita dongeng or sang kancil buaya macam tu. Selain cerita kisah-kisah nabi, dia juga jenis bercerita dalam kategori yang bakal aku share lepas ni ar. Cerita ni dari kecik sampai sekarang lagi aku masih ingat. Tentang tiga orang Cina muallaf ni baru first time sembahyang berjemaah dan tiba-tiba lalu seekor tikus. Maka berlakulah dialog seperti berikut:

Lelaki A: Wow, tikus besar manyak bulat..
Lelaki B: Hey, orang semayang mana boleh becakap.
Lelaki C: Huh, nasib baik wa tarra cakap..


Tentang  solat mereka diterima atau tak, itu adalah urusan mereka dengan tuhan tapi kesimpulannya ketiga-tiga mereka bercakap masa solat.


...


Baru-baru ni ada dua orang usahawan kosmetik (perhaps sebab aku tak tahu pun apa sebenarnya produk mereka ni) yang dahulunya lelaki dan sekarang memilih untuk jadi jantina berlawanan yang dengan bangganya mendedahkan prosedur pembedahan untuk tukar jantina kepada umum, punya kekasih dan bakal berkahwin dengan lelaki siap mak bapak lelaki bangga ada bakal menantu usahawan berjaya, buat majlis jemput anak-anak tahfiz tapi dalam masa jemput drag queen siap laga-laga dada bla-bla-bla. Maka timbullah 3 kumpulan seperti berikut:


Kumpulan 1:
Mereka terang-terang follow, like dan beli produk yang dijual oleh dua usahawan kosmetik ni.

Kumpulan 2:
Mereka yang kutuk dengan kata-kata macam mamat zaman batu dulu, siap jadi keyboard warrior serang dalam setiap komen yang melibatkan dua orang usahawan kosmetik ni. Kemudian mereka forwardkan lagi setiap video yang ada dua orang usahawan kosmetik ni untuk tujuan mempersendakan mereka.

Kumpulan 3:
Mereka tak suka apa yang sedang berlaku jadi mereka upload post supaya masyarakat sedar kesan jangka panjang perbuatan dua orang usahawan kosmetik lalu langkah yang harus dibuat ialah jangan beli produk kosmetik tu supaya mereka sedar kemungkaran yang mereka dah buat. Orang lain yang tengok post tu then mereka share kat page mereka dan seterusnya.




Apa yang aku nampak sekarang ni ialah: Ketiga-tiga kumpulan tu sebenarnya sedang menyokong dengan mempromosikan produk kedua-dua orang usahawan kosmetik. Kalau kumpulan kedua dan ketiga tu memilih untuk tak buat apa-apa then orang macam aku tak akan tahu pun tentang kewujudan 2 makhluk tu. Ini tak, tengok muka Sajat cantik tapi suara macam katak then kau rasa video tu lawak dan dalam masa sama kau rasa masyarakat lain pun perlu make fun or him/her too supaya Sajat boleh dapat malu dan insaf so kau share. Atau kau kata Safiey memperkudakan agama so kau share supaya orang lain boleh join kutuk dia sekali supaya dia boleh sedar. Atau masa Neelofa lancar tudung kat kelab malam dan dapat kutukan netizen siap ada sorang akak yang dah beli tudung Neelofa harga beratus then menyesal lalu bakar sebagai tanda boikot. Kau fikir Neelofa rugi? Buat sidang media minta maaf then rakyat Malaysia maafkan then tudung dia makin laris, jenama dia makin terkenal sebab promosi boikot korang tu.




Dear Malaysian netizen, kalau kau tak suka satu-satu benda tu, jangan buka tapi kalau dah terbuka then jangan share. Setiap perbuatan kau akan melahirkan the next Kardashian or Justin Bieber. Stop making stupid people famous. Tamat