Wednesday, July 18, 2018

Mari Sokong Produk Mak Nyah

Waktu kecik-kecik dulu, mak aku bukan jenis yang pandai bercerita dongeng or sang kancil buaya macam tu. Selain cerita kisah-kisah nabi, dia juga jenis bercerita dalam kategori yang bakal aku share lepas ni ar. Cerita ni dari kecik sampai sekarang lagi aku masih ingat. Tentang tiga orang Cina muallaf ni baru first time sembahyang berjemaah dan tiba-tiba lalu seekor tikus. Maka berlakulah dialog seperti berikut:

Lelaki A: Wow, tikus besar manyak bulat..
Lelaki B: Hey, orang semayang mana boleh becakap.
Lelaki C: Huh, nasib baik wa tarra cakap..


Tentang  solat mereka diterima atau tak, itu adalah urusan mereka dengan tuhan tapi kesimpulannya ketiga-tiga mereka bercakap masa solat.


...


Baru-baru ni ada dua orang usahawan kosmetik (perhaps sebab aku tak tahu pun apa sebenarnya produk mereka ni) yang dahulunya lelaki dan sekarang memilih untuk jadi jantina berlawanan yang dengan bangganya mendedahkan prosedur pembedahan untuk tukar jantina kepada umum, punya kekasih dan bakal berkahwin dengan lelaki siap mak bapak lelaki bangga ada bakal menantu usahawan berjaya, buat majlis jemput anak-anak tahfiz tapi dalam masa jemput drag queen siap laga-laga dada bla-bla-bla. Maka timbullah 3 kumpulan seperti berikut:


Kumpulan 1:
Mereka terang-terang follow, like dan beli produk yang dijual oleh dua usahawan kosmetik ni.

Kumpulan 2:
Mereka yang kutuk dengan kata-kata macam mamat zaman batu dulu, siap jadi keyboard warrior serang dalam setiap komen yang melibatkan dua orang usahawan kosmetik ni. Kemudian mereka forwardkan lagi setiap video yang ada dua orang usahawan kosmetik ni untuk tujuan mempersendakan mereka.

Kumpulan 3:
Mereka tak suka apa yang sedang berlaku jadi mereka upload post supaya masyarakat sedar kesan jangka panjang perbuatan dua orang usahawan kosmetik lalu langkah yang harus dibuat ialah jangan beli produk kosmetik tu supaya mereka sedar kemungkaran yang mereka dah buat. Orang lain yang tengok post tu then mereka share kat page mereka dan seterusnya.




Apa yang aku nampak sekarang ni ialah: Ketiga-tiga kumpulan tu sebenarnya sedang menyokong dengan mempromosikan produk kedua-dua orang usahawan kosmetik. Kalau kumpulan kedua dan ketiga tu memilih untuk tak buat apa-apa then orang macam aku tak akan tahu pun tentang kewujudan 2 makhluk tu. Ini tak, tengok muka Sajat cantik tapi suara macam katak then kau rasa video tu lawak dan dalam masa sama kau rasa masyarakat lain pun perlu make fun or him/her too supaya Sajat boleh dapat malu dan insaf so kau share. Atau kau kata Safiey memperkudakan agama so kau share supaya orang lain boleh join kutuk dia sekali supaya dia boleh sedar. Atau masa Neelofa lancar tudung kat kelab malam dan dapat kutukan netizen siap ada sorang akak yang dah beli tudung Neelofa harga beratus then menyesal lalu bakar sebagai tanda boikot. Kau fikir Neelofa rugi? Buat sidang media minta maaf then rakyat Malaysia maafkan then tudung dia makin laris, jenama dia makin terkenal sebab promosi boikot korang tu.




Dear Malaysian netizen, kalau kau tak suka satu-satu benda tu, jangan buka tapi kalau dah terbuka then jangan share. Setiap perbuatan kau akan melahirkan the next Kardashian or Justin Bieber. Stop making stupid people famous. Tamat

Thursday, May 10, 2018

Untuk Malaysia Baru

Awal pagi tadi air mata aku mengalir tanpa aku sedar. Dah bertahun aku berharap. Akhirnya Barisan Nasional tersungkur juga. Yap, aku happy yang teramat. Walaupun aku bukan team Mahathir (kita kena akui yang Najib dan menteri-menteri tu semua ialah legasi dia) but still dia menyatukan semua untuk merealisasikan kejayaan ni. As Malaysian, korang pun pasti dah naik menyampah dengan pak-pak menteri dengan kenyataan kurang bijak mereka dan memperbodohkan mak cik-pak cik kat kampung dengan satu-satunya sumber maklumat iaitu melalui berita arus perdana dengan rasa kebencian pelbagai. Aku naik sedih bercampur marah bila tengok mak bapak aku setia jam 8 depan TV3 dan kemudian menyumpah seranah dengan cerita yang sah-sah menipu. Anak-anak buah aku yang masih bersekolah bila terdengar nama ahli politik or bangsa or agama tertentu then terus keluar dari mulut mereka akan label-label yang dijaja oleh tv. 

Aku berharap Mahathir benar-benar berubah. Supaya dia tak jadi kuku besi macam masa pemerintahan dulu. Dengan tu media massa tak akan berpihak pada mana-mana parti politik lagi sebaliknya akan jadi medium ilmiah untuk mendidik rakyat. Aku juga tak sabar untuk tengok pak-pak menteri serta isteri mereka diheret ke muka keadilan dengan harta rakyat yang mereka dah makan. Serta lalang-lalang yang ada dalam UMNO untuk berpindah beramai-ramai ke pakatan, masuk TV, memuji kebaikkan pakatan dan mulai menyebar keburukkan parti terdahulu etc.

Dan apa agaknya lakonan terbaru si Jamal dan mamat dengan CGPA tinggi tu lepas ni..





Terlalu banyak harapan...








 Untuk Malaysia baru...

Monday, March 26, 2018

un-Happy


Ketika aku rasa badan aku cukup tak bermaya, mood aku cukup down, emosi aku mulai tak stabil then aku terfikir yang mungkin kitaran tu dah bermula tapi kemudian aku berjenaka sorang diri ‘Hey, aku lelaki. Lelaki mana ada datang period’. Tapi aku tak ketawa. Yap, lelaki memang tak akan datang kitaran bulanan tapi aku takut kitaran lain bermula semula untuk aku.

Ia dah seminggu berlalu, aku dah tak gembira lagi. Semua yang ada disekitar aku mulai perasan. Betapa aku cuba sembunyikan dengan senyuman dan cipta pelbagai alasan, aku tak dapat tipu sesiapa. Mungkin memang ada yang tertipu tapi aku tak dapat nak tipu diri sendiri. Aku jadi lemah. Aku jadi tak bermaya. Sebahagian dari aku dah mulai berputus asa. Setiap perkara negative yang ada disekitar dah menguasai otak aku. Aku rasa mereka fikir aku pelik, mereka fikir aku bodoh, mereka ketawakan aku dari belakang. Aku tahu sebahagian besarnya hanyalah mainan perasaan aku je tapi otak aku cukup yakin yang ia benar-benar berlaku. Kalaulah aku dapat gambarkan keadaan otak aku sekarang ni seperti ada beratus, beribu minion kecil yang nak suara mereka didengari. Semuanya jadi makin berserabut. Membuatkan aku jadi makin kusut.


Aku mulai rasa yang sememangnya aku bodoh. Sememangnya aku lembap. Aku tak mampu buat apa-apa dengan betul. Aku hanya tahu buat kesalahan demi kesalahan yang sama berulang-ulang. Aku tak akan berjaya. Aku hanya akan mengecewakan semua orang. Setiap apa yang aku buat hanya akan berakhir dengan kegagalan.






Betapa aku nak bercerita pada seorang kawan. Aku nak menanggis pada bahu dia seperti mana dia pernah menanggis pada bahu aku ketika dulu. Aku nak ceritakan pada dia dari saat ia benar-benar berlaku, tentang semua yang aku rasa. Tapi dia terlalu berbahagia sekarang ni pada kehidupan yang dia dah pilih dan cerita aku hanya akan membuatkan dia bersedih. Dan tak nak melihat dia bersedih lagi. Lalu aku memilih untuk menyendiri.









Cumanya aku takut, bagaimana jika pada kitaran ini, aku memilih untuk benar-benar putus asa.