Sunday, June 3, 2012

The Perks Of Being A Wallflower

Korang suka baca The Diary Of A Wimpy Kid tak or lebih specifiknya korang suka baca diary orang tak? Before aku masuk dunia blogging ni aku ialah seorang lelaki yang menulis diary dan aku ada sorang kawan lelaki yang suka ar sangat membaca diary aku secara sembunyi-sembunyi dan kemudian marah-marah sebab aku x banyak tulis tentang dia. Hmmmm..


Ketika aku x ada kerja dan duit simpanan aku semakin menyusut, aku still leh terbeli 2 buah novel lagi. So review salah satunya dulu iaitu The Perks of Being A Wallflower oleh Stephen Chbosky. Kenapa aku beli buku ni? Sebab utamanya ialah buku ni telah dalam proses menjadi sebuah filem atas tajuk yang sama dan ia akan dilakonkan oleh gadis sihir iaitu Emma Watson. Huhuhu.

As aku kata tadi yang buku ni sama gak cam buku The Diary Of A Wimpy Kid cuma watak utama cerita ni bukan wimpy tapi wallflower ar. Apa wallflower ni?Ia bukannya wall paper ar. Wall flower ni jenis manusia yang pemalu ar. Susah gak nak terangkan so better baca or check kat online urban dictionary. Dan cerita ni juga x ada karton dan ia lebih dewasa. 

Cuma persamaannya pulak ia mengisahkan seorang lelaki yang menceritakan kisah hidupnya, keluarganya dan sahabatnya. Tapi dia tak menulis diary ar sebaliknya dia menulis surat kepada sorang yang dia tak kenal dan dia tak sertakan alamat dia so in other wordnya Charlie (the wallflower boy) hanya menulis isi hatinya dan dia tak akan pernah dapat apa-apa balasan sebab orang yang menerima surat tu tak tahu pun siapa dan kat mana orang yang menulis tu. Hmmmm..

Dan Charlie ni pun punya abang dan kakak serta parents yang sangat baik. Then dia berkenalan pulak dengan kawan-kawan yang menjadikan hidup dia menarik. Tapi apakah cerita yang tak punya konflik ar kan? So berlaku siri-siri konflik yang kalau korang start baru first muka surat lagi korang dah jumpa konflik utama yang menggerakkan cerita ni iaitu apabila kawan Charlie ni bunuh diri pada usia 15 tahun sehingga buat dia tak tahu dia kemurungan. Dan bab epilogue jugak berlaku konflik yang akan buat korang persoalkan: adakah perkara yang sama juga akan berlaku pada Charlie..? Baca sendiri.








Disebabkan novel ni bakal dijadikan filem so aku akan jadi sangat tak sabar nak tengok Logan Lerman masturbate, kiss and pre-sex scene with Emma Watson, kiss Ezra Miller etc. Kalau betul gayanya then ia pasti akan jadi sebuah filem yang best.
















Dan cerita ni aku rasa sangat dekat ngan aku. May be ia mengingatkan aku pada hubungan aku yang used to be rapat ngan Uda dan Angah before mereka kawen dulu. Dan aku juga sedar yang aku juga ialah wallflower: Aku lihat, aku dengar dan aku belajar.













Ia adalah sebuah cerita yang best. Korang akan simpati dan sayang pada Charlie

2 comments:

farah hanim said...

ermm
dari review cerita sal novel nie nmpk cam menarik gakk :D

Aj Abdullah said...

kena baca buku ni. Ia pendek jer. Beberapa jam dah habis. Dan ia happy n sedih.. hmmmmm