Tuesday, March 29, 2011

Pencil Mechanical

Aku ada satu bad habit di mana in certain events aku tak suka ditegur atas apa yang aku buat. Contoh utama ialah ketika aku berkarya suddenly ada yang berani tegur kata "Aj, ko kena buat itu ini, tambah itu ini, padam itu ini untuk pastikan lukisan ko cantik". Aku akan sedaya upaya fikir positif. Tapi dalam hati aku cuba nak tanya dia "What if kalu ko tegur Leornardo Da Vinci untuk perbaiki lukisan Mona Lisa dia supaya jadikan rambut si Mona Lisa cam Nora Danish sebab dahi Mona Lisa tak cantik" Aku pasti kalu waktu tu dia ada pistol dah lama ko mati. How dare of you mempersoalkan karya seseorang. Hmmmm...

 (cam kenal tak Me? Hmmm)

Aku sering berhadapan dengan masyarakat yang suka memandang rendah kepada orang yang tak ada pelajaran formal or gadjet hebat cam aku bila berkarya. Dulu ada sorang mamat tu claims pernah belajar dari sorang pelukis hebat ni dan dia pulak kemudian claims mengajar orang lain in berkarya dan tanya aku ngan senyuman sinis Oh What The Fuck aku masih ingat lagi masa tu dan dia tanya aku "Aj, ko melukis guna medium apa?"

So aku jawab r ngan ikhlas "Pencil tekan (aka pencil mechanical) jer.."

Maka dia pun ketawa kecil r sambil berkata "Mana boleh melukis guna pencil tu. Kena r guna ...... (yang sebijik aku tak pernah dengar sekalipun masa tu)" Aku pun iya kan je r. Al maklum aku ni mana pernah belajar melukis so medium-medium ni aku memang tak tahu r. Aku cuma pegang pencil dan lukis kat kertas jer. Itupun paper Pendidikan Seni SPM dulu dapat C jer.. huhuhu

Cuma masalah ngan mamat ni or whose ever yang pernah kuarkan statement sama pasti akan ada masalah bila kita nak tengok karya dia. Lupa bawak, tak ada masa nak tunjuk dan seribu alasan lagi. Biasa r untuk orang yang banyak mulut standardnya hanya mulut jer besar tapi realitinya kosong. 




















As aku kata: aku cuma pegang mechanical pencil yang ada masa perlu loadkan 2B refill dan kemudian aku start menconteng pada kertas putih. Entah cam mana contengan aku tu membentuk something: jadi muka orang, jadi pemandangan, jadi objek etc. Dan kemudian ada yang request upah lukis muka mereka dan melalui hasil pendapatan tak seberapa tu aku dapat duit yang aku leh guna enjoyed dunia aku. Dan lebih hebat ia menjadikan aku gembira each time aku tengok karya aku tu.







Dan aku still tak pandai melukis one thing yang aku tak nampak and aku still tak pandai mewarna (walaupun aku enjoy menconteng guna acrylic).








































Hari ni tadi aku first time melukis guna pencil batang kayu 6B. Hasilnya? Bukan kat atas ni.. Hmmmm...

3 comments:

Muhammad said...

me setuju.
Seni adalah expresi diri.
bukanya hanya tertakluk pada media atau apa saja.

Jika kita terima input dari orang lain.Kita seolah membunuh apa yg kita mahu buat.

tetapi jika dapat tips ttg teknik dan cara nak guna media tu,ok gak kot.

:P

matLeh said...

haha a.j thx potret dulu.. haha

Aj: Makhluk Tuhan Paling Seksi said...

Me, that y aku tak pernah berjaya masa paper seni lukis spm dulu. ASyik ada tajuk jer then aku tak free nak lukis apa aku nak so dapat c- jer.. huhuhu


Saleh, aku lukis apa ek? aku tak ingat r.. huhuhuh..