Thursday, January 31, 2013

Hitam & Manis

Aku selalu kata yang muka aku dan adik beradik aku yang lain agak berbeza. Mostlynya aku tak perasan melainkan kalau ada orang yang start kuar statement tu. Cam kalau aku tunjokkan portait family aku ngan kekawan then mereka akan persoalkan apsal muka aku jer yang berbeza (even parents aku pun muka cam sama gak) or sekali tu masa kuar ngan adik ipar tiri (complicatednya) emak aku then lepas makan-makan then dia tanya "Yang ni (tunjok aku) sapa..? Kawan anak ke (merujok Uda)..?" Buat aku persoalkan: aku anak angkat ker.... or tertukar bayi kat hospital..? Hmmm


Even dalam adik beradik aku ar paling hitam. Even putihnya kakak dan abang-abang aku, since dari kecik sampai sekarang masih ramai lagi yang kata diaorang ni Cina. Sehinggakan masa kecik dulu ada sorang saudara bapak aku ni kata: dalam adik beradik aku, aku sorang jer yang cam muka orang Melaya. Melaya tu ialah istilah yang digunakan oleh orang Sarawak untuk merujuk orang Semenanjung. Mungkin dulu-dulu orang Semenanjung yang datang Sarawak punya kulit hitam-hitam kot. Tapi bila fikir balik: Hei, emak aku orang Johor then apsal dia putih lak? Hmmm..

Rerupanya dia sekadar nak sedapkan hati aku sebab family members aku dari 2-2 keluarga semuanya putih-putih. Tup-tup keluar sorang anak kulit hitam. Maka ramai ar sedara-sedara lain tiap kali tengok aku kata aku ni hitam manis etc. 


...


Korang pernah tak tengok satu filem Korea yang based on reality events ni bila ada sorang budak Korea diambik anak angkat leh sorang American. Disebabkan semua family angkat tu berambut blond dan dia berambut hitam so one day dia ambik cat kuning dan cat rambutnya. Ia bunyik cam lawak tapi realitinya itu feelnya kalau kau satu-satu yang berbeza dalam satu kumpulan. Kau akan sedaya upaya untuk jadi sama cam mereka gak.

Waktu tu aku belom matang lagi (cam ar sekarang matang sangat) so ia menimbulkan stress. Aku guna apa saja produk untuk punya kulit putih sama cam family member aku. Ia sound cam lawak tapi percayalah yang ia sangat suck menjadi sesuatu yang berbeza. Seperti cerita The Ugly Duckling: seekor anak angsa yang tersesat dalam kumpulan itik. 


















Tapi as time goes by, entah apsal aku tak sehitam dulu lagi. Still aku tak ar seputih siblings aku yang lain but sekarang ni orang Melayu kata aku Cina, orang Cina kata aku Cina even orang negara China pun kata aku Cina gak. Hmmm..












Aku seorang lelaki yang belajar dari apa yang aku lihat-dengar-rasa. As masa demi masa berlalu aku belajar bab demi bab tentang kehidupan. Penghujung tahun lepas aku belajar bahawa kesempurnaan itu hanya milik tuhan dan ketidaksempurnaan tu terlalu cantik untuk tak dihargai. Hasilnya aku dah tak menyembunyikan kulit Psoriasis aku lagi. Aku dah tak peduli pada sesiapa yang takut atau benci atau memandang kulit aku yang bagi mereka cukup hodoh atau menggelikan. Sebab kalau mereka mahu aku jadi apa yang mereka nak so mereka pasti akan menyesal sebab tak pernah kenal siapa aku sebenarnya.










The ugly duckling atau The ugly Betty harus kekal ugly. Mereka tak seharusnya bertukar menjadi angsa yang putih atau perempuan metropolitan yang bersembunyi disebalik make-up tebal dan baju berjenama. Sama seperti Dayang Senandong yang seharusnya kekal bersama kulitnya yang hitam dan manis. Jangan sampai menjadi Ariel si little mermaid yang berubah menjadi manusia semata-mata mahu mendambarkan cinta tapi akhirnya menjadi buih-buih pantai. 













Dan aku sedang dalam proses untuk kembali menjadi lelaki yang hitam dan manis. Hmmm..

2 comments:

missSenget said...

dlm fmily..aku pn mcm lain sikit orang kata.. kwn2 kakak aku yg byk ckp gitu..mungkin manis terlebih sikit kot..haha

ms lahir, aku sorang lahir kt hosp dari adik beradik yg ramai. mak kata gelap gila smpai dia pn ingat tertuka anak..

Aj Abdullah said...

Tak leh nak imagine part 'gelap giler' tu. wakaka. tak kira kita gelap ke, terang ke, suram-suram ke janji kita jadi manusia kan..? wakaka