Monday, August 30, 2010

Adobted

Since dari kecik sampai dewasa, aku teringin sangat nak tanya pada parents aku: Kenapa muka aku laen dari Along, Angah & Uda? Kenapa kulit aku x sama cam Along, Angah & Uda? Kenapa perangai aku x sama cam Along, Angah & Uda or any of the family member? Why Im so different? In other words aku teringin nak tanya: Ma, am I adobted? Cuma aku x berani nak tanya sebab aku takut emak akan menanggis.


Bukan hanya 1-2 accident tapi dah cukup banyak. Antara paling best ialah ketika ada adik tiri emak datang ke Kuching. So kami semua gi dinner kat luar r hari tu. Makan punya makan dan cakap2 suddenly dia tanya "Siapa dia ni?" (merujuk pada aku) sebab dia fikir yang aku adalah kawan kepada Uda. Then bila dia tahu Im apart of the family then dia tanya lagi "Apsal dia nampak laen?" Then keadaan sunyi seketika dan mereka alih ke cerita laen. Im quite shocked at that time...

 Sama seperti aku teringin nak tanya parents aku hanya calls sekali dua persemester jer semasa aku di Universiti dulu? Tapi Uda sejak dari universiti sehingga sekarang, parents aku akan call dia almost selang sehari. Or kenapa mak gemar memanjakan Uda and cium dia berkali2 sedangkan aku boleh kira ngan sebelah tangan je saat dia mencium aku. Or kenapa aku x pernah diberitahu apa2 events yang bakal berlaku dalam keluarga ni. Or kenapa mereka x pernah sedar ketidakwujudan aku pada masa2 tertentu?








Dear family member,
Jika ada salah seorang ahli keluarga yang membaca post kali ini. Aku cuma nak bagitahu satu perkara jer. Ia tidak mempunyai apa2 tujuan. Ia sekadar suara dalam diri aku jer. Sejujurnya aku x pernah rasa sebagai salah seorang dari ahli keluarga ni. Walau betapa aku cuba untuk mendekatkan diri tapi aku x pernah berjaya. Terlalu banyak perbezaan antara aku dan keluarga ini. 

May be that why I never share anything about me to any of this family member. Sebab aku rasa aku berbeza berbanding kalian. Rasanya seperti aku ialah orang luar yang sekadar menghuni sebuah bilik dalam rumah tu. Sekadar berkongsi makanan yang di masak oleh ibu kepada anak-anak keluarga. Sekadar berkongsi nama ayah yang sama kepada anak-anak keluarga tu.








Selebihnya aku sekadar diri yang terasing. Dan aku yakin andai aku dipadankan dari keluarga ini, pasti hidup mereka akan jauh lebih gembira berbanding saat ini.

6 comments:

ajim said...

woo complicated.bg aku,jgn lyn prasaan yg leh putuskn silturahim.ko know family ko better tp tgk lah kebaikn org len & tgk kjhatan diri kita.

p/s:kita x kkal slamenya dgn fmily kita.berikn yg t'baik.=)

Aj: Makhluk Tuhan Paling Seksi said...

Yap... u r rite bro "kita x kkal slamenya dgn fmily kita" So I always do the best for them and everyone.. tq

Muhammad said...

salam
me pernah lalui cerita yang sama.
malah lagi tragic dari ini.

Namun,selepas bertahun-tahun.
me mula tersedar,tentang definasi sebenar sistem " keluarga ".

"Keluarga yang sebenarnya...adalah sesiapa sahaja.Yang memberi kita setiap sokongan moral,cinta,ekonomi,dan kasih sayang ".

itu sahaja.

Aj: Makhluk Tuhan Paling Seksi said...

Wooow, itukah definisi sebenar sistem keluarga? Hmmm... may be aku perlu sokong statement tu... hmmmm...

Muhammad said...

Tak perlu sokong.
Nanti ianya jadi ideologi sesat.
Ramai pula pengikutnya nanti.

me punya statement
kadang2 macam cerita hikayat.
dengar boleh..tapi percaya jangan.

:P

Aj: Makhluk Tuhan Paling Seksi said...

sama gak r blog aku nih


baca boleh tapi percaya jangan
nanti merosakan rukun iman jer..

menokok tambah perkara yg karut almarut... huhuhu