Saturday, November 24, 2012

Kau, Sampah & Tempat Itu


Setiap kali aku ke tempat itu
aku sentiasa berharap akan bertembung ngan kau di sana.
Kemudian kau akan bercerita, berjenaka bersama kehangatan senyumanmu.
Sama seperti waktu itu.


Tapi setelah jam berganti hari bertukar minggu.
Rupa-rupanya setahun dah berlalu
Cuma yang ada hanya aku kekal di tempat itu.
Masih jua berharap barangkali.







Kau adalah sampah yang telah lama aku buang
tapi baunya masih kekal ada di sini.







Kesalahan utama kau ialah kerana kau mampu membuatkan mulutmu mengeluarkan kata-kata manis
yang seterusnya berjaya membuatkan aku terbang
melayang
lalu hilang dalam diri.









Cuma kenapa kau mengetuk pintu hati aku
tapi bila aku buka
kau lari...

3 comments:

Muhammad said...

:-)

“Everything comes to us that belongs to us if we create the capacity to receive it.”
― Rabindranath Tagore

Aj Abdullah said...

may be u r rite. I dont have the capacity to receive it. cuma ketika dia bukan milik aku then kenapa rasa itu terlalu sukar untuk dibuang...? hmmmmm

Azmi Azra Farrah Irdayu said...

Mati ketika berusia 27 is awesome? Why is dat so?? :/