Thursday, August 27, 2009

He who can’t fall in love

Aku x tahu entah kenapa boleh wujud perasaan tu. Aku nak dengar dia bercakap. Pada setiap cerita dia. Pada cara dia bercakap. Senyuman pada pipi dia masa dia bercakap. Tangan dia yang bergerak waktu dia bercakap. Mata dia. Semuanya tentang dia. Satu ketika sehingga wujud satu perasaan “Aku sanggup berubah jadi sesiapa sahaja yang dia nak aku jadi dan aku sanggup terima setiap kelemahan dalam diri aku untok dia”. Duh, perasaan yang pelik. Perasaan yang aku x pernah alami dan aku still dapat rasa perasaan tu sampai hari ni.

Sehingga satu ketika bila aku share perkara ni pada DIDI then dia start menanggis. Dia mintak aku janji bahawa aku x akan cuba untok pikat gadis tu & x boleh ada couple perempuan selagi kami x habis belajar kat UKM masa tu. Masih ingat lagi ayat2 dia dan persekitaran masa tu. First DAOS tinggalkan dia (as kawan) dan sekarang kalu aku berjaya ngan girl tu so aku juga akan tinggalkan dia (sbb most of the time pasti aku akan bersama girl tu). Aku ngan bodohnya setuju ngan janji dia walupon aku tahu dia still in relationship ngan BOB tapi aku plak x leh jalin apa2 relationship ngan sesapa. Aku berjanji sbb aku x nak lihat dia menanggis.

Aku memang setia pada janji tu cuma aku memang ada ‘keluar’ with other girls beberapa2 kali. Tapi feel yang sama x dah ada.

Cinta ialah satu perasaan yang aku x dapat gambarkan bagaimana. Terlalu ramai yang berkongsi kisah cinta mereka pada aku tapi still perasaannya x sama dengan apa yang aku rasa pada dia.

Ada sorang kawan ni sanggop jadi bodoh, jadi kuli untok perempuan yang di puja. Walupon dia tahu perempuan tu hanya jadikan dia hamba dan x mungkin akan jatoh cinta padanya tp still dia tetap mencintai perempuan tu. Cinta ke ni?

Ada kawan yang masih nak mencintai lelaki yang cukop x layak untok dia. X tahu menghargai dia dan sanggop pentingkan permainan lebih dari dia. Dan bila mereka berpisah, dia boleh tersenyum: senyuman yang cukop menyakitkan. Sehingga saat2 dia x leh tahan, dia menanggis kuat2. Dan aku pelok dia… Cinta ke ni?

Ada kawan yang jatoh cinta pada kecantikan wajah dan fizikal pasangan. Dan mereka akan ‘bersama’ setiap kali berdua. Dan dia x boleh hidop tanpa pasangannya. Ada masa dia rasa bosan tapi still dia x boleh lepaskan pasangannya. Adakah ia kerana cinta atau nafsu semata2?



Aku anak bongsu. Aku membesar dengan cara melihat persekitaran aku. Persekitaran aku x membantu. Ia mengajar aku perkara yang berlawanan. Ia mengajar aku cinta dalam definisi yang berbeza. Membuatkan aku x percaya lagi rasa cinta. Yap, aku pernah bagitahu bahawa aku percaya cinta sejati tapi ia dah berkubor pada saat ia curangi.



Cinta ialah penderitaan. Mencintai pasangan aku bermakna aku sedang menyeksa dia. Noktah.








P/S: Kenapa aku leh kuarkan post ni? Hmmm ada event berlaku hari ni tadi. Apa? Ada r..

4 comments:

Aida Hazlan said...

it seems like a subject that we (me, suphia & faezal talked) talked abt today well...most prolly I'm the one who did the most talking LOL!!! :D. Aku phobia maok begerek dolok haha...cinta memang menyakitkan but I still like some people LOl!

P/S ignore the LOLs :D

dIdIe said...

hahahahaha..

yup! mari membunuh cinta~!

~Eiladi~ ..^^.. said...

adesss..sungguh menusuk kalbu kata2 kyk ya Aj...sedih eh...T_T..pa2 pn mun nk advise padah ngan kmk...('',)

Aj: Makhluk Tuhan Paling Seksi said...

TQ girls

Ill ignore all the LOL


membunoh chinta


T_T