Sunday, May 23, 2010

Reason to Quit

Kalu korang tanya aku: a) Kenapa aku join form 6 dulu then jawapannya sebab aku x nak kerja. b) Kenapa aku masok universiti then jawapannya sebab aku nak lari dari rumah. c) Kenapa aku joins GEMS then jawapannya sebab aku nak lari dari masalah. d) Kenapa aku join PEMERKASAAN di Wisma Bapa sekarang then jawapannya….


Bila aku berhenti mengajar di LODGE dulu bwat aku terfikir sekarang betapa keputusan tu adalah looser sangat2. Im not even been there untok 2 bulan pon. Biasa r persekitaran baru perlukan penyesuaian. Then kalu aku kata reason aku berhenti hanya sebab umpatan dan gosip2 liar yang dihantar ke Mr CHAIRMAN memang aku rasa sangat bodoh r kalu aku berhenti. Even aku x join pon politik office sana lagi teros mengalah. Tapi realitinya aku berhenti sebab betapa aku sayang pada students2 aku. Then aku nak ada proper guru yang leh ajar mereka perkara yang aku x mampu ajar. May be that a good reason untok mengundor diri. Hmmm…




The same situation happen again. Aku rasa betapa aku perlu berhenti. Sekali lagi mungkin setahun yang akan datang aku akan kata betapa keputusan berhenti hanya kurang 2 bulan adalah keputusan yang sangat2 looser. Kalu aku kata gosip2 dan umpatan kakak dan abang2 seniar kat sana pada aku jadi reason untok aku berhenti sangat2 r lemah. Kat mana2 pon politic office cam tu memang akan ada. Kita Cuma perlu berdepan ngan mereka ni ngan cara bijaksana jer. hmmm..

Then aku aku kata aku x pernah bwat kerja ngan betol sehingga ada 1 ketika tu PENGURUS BESAR kena effect bila surat yang dihantar tersalah data. Orang yang baru kerja govern kuarang sebelas tahon ttiba data kata dia dah kerja start umor 2 tahun lagi (might sound funny tapi reality sangat sucks bila kena tegor by Pengurus Besar that day) dan aku yang handle and sent that letter. Sekarang kena handle beratos2 lagi application pekerja govern di Sarawak yang nak naek gaji dan pangkat. Prosedurenya mukan mudah pon. What if I make another mistake again and again. Besar wei tanggungjawabnya. Then pasti ada akan kata gak ‘Biasa r baru 2 bulan mana leh master in everything. Orang yg kerja bertahon pon x perfect mana pon..’.


Then aku persoalkan balik : When are the rite time untok berhenti? Selepas 2 tahon kahwen dan ada anak sorang or pada usia 58 tahun? Duh.. aku rasa tempoh 2 bulan adalah masa yang terbaek untok aku lihat bagaimana aku di persekitaran ni. Sama ada ia sesuai ataupon x. Dan aku x nak bazir masa aku yang ada. Kan…?



REASON TO STAY
CHIN dan PIZA (Pelajar praktikal KAUNSELING dari UNIMAS) tanya kenapa aku pilih PEMERKASAAN di JABATAN KETUA MENTERI. Jawapan dari aku bwat mereka terkejut. They don’t even think that reason adalah jawapan yang mereka harus dengar. Walupon awal2nya mereka kata reason tu x kukoh then bila aku jelaskan then mereka setuju. So as time goes by, walupon hanya dalam 2 bulan aku rasa aku dah fulfill the reason. So may be pada saat aku accomplish it so aku dah boleh berhenti dengan lega hati.

Dalam tempoh kurang 2bulan ni jugak aku temui kawan2 baru. Kali kedua aku rapat dengan seorang wanita yang aku anggap as kawan (yang harapnya x ada perasaan lain) selepas DIDI. Seorang wanita yang menjadikan aku lebih dalam memahami wanita (may be next post akan cerita tentang FIONA). Dan juga SALMIAH dan KURT HUSKY. Malah aku juga mulai mengenali WAN AZAN yang selama ini hanya wujud pada rupa dan nama sahaja.




















Lalu aku mungkin akan berhenti sebelum aku melakukan kesalahan dan kesalahan lagi melainkan akan ada seseorang yang berjaya menahan aku. Or may be benar kata NAZ, it it is in our genetic bila kami kata ya that mean ya and not even anyone can stop us..




Mungkin tertutupnya pintu ini, akan terbuka pintu lembaran yang baru.. Hmmmm…

2 comments:

Aida Hazlan said...

Let me share you why I quit :

I accepted better job offers :)

I quite GEMS to be a tutor. I quit being a tutor to be a sorta PTD. I quit PTD to be a Biochemist which is relevant to my degree :)

Tapi JANGAN quit sebab orang kata yang bukan-bukan pasal kau :)

Aj: Makhluk Tuhan Paling Seksi said...

yap... bila aku fikir2 if aku berhenti hanya sebab orang mengata belakang aku.. it seems like penakut yang x berani hadapan masalah then pilih untok lari dari masalah jak