Thursday, January 7, 2010

Koland Sekip

Part 2
Kalu ada korang suroh aku bagi senarai nama yang mengingatkan aku pada 2009 (not including family) then top of the list ialah Koland anak Sekip. Nokhtah.


On GEMS RRC last day, bila aku dapat tahu Koland pon di attach ke tempat praktikal yg sama: STIDC, aku sangat gembira plus yakin God dah plan something BIG on me. Then I promise myself 1 thing (yg aku x leh nak share ngan korang kat sini) dan kemudian aku sendiri langgar janji yang aku bwat pada diri aku sendiri.


Still remember hari2 terawal di STIDC dulu: pada pandangan mata dia yang akhirnya berjaya bwat lawan cakap parents (bukan berkali2nya) dan aku pindah masok ke GREENVILLA. Walupon aku x lama di sana tp quality time tu yang penting (kan Azan.. wakaka). Antara event yang still aku ingat cam hari dia ambik barang2 dari rumah aku (then dia terpaksa patah balik sekali lagi dan lagi pasal ada jer barang2 yang tertinggal), pada stiap malam dia bising pasal aku tidor x guna tilam (yang dia bawak khas untok aku including kipas skali), pada ayat dia untok pujok Nita agar gi skali makan STEAMBOAT tu : ‘Susah senang kita hadapi bersama’ (WTF), pada malam aku sangat malas nak simpan motosikal aku then dia pulak yg tolak, pada ketika dia sangat2 pemilih bab makanan (dia x suka makanan yang aku masak plus cuma nak beras yang emak dia tanam jer), pada mug lembu dia dan banyak lagi..

Sesiapa yang kenal Koland pasti akan setuju bila aku kata bahawa dia ialah seorang kawan yang baek. Betapa walau dia dah x tahan and nak berhenti di STIDC, tapi dia terpaksa tolak tepi pasal fikirkan transport kkawan dia nak ke office, walau kkawan laen tengah marah tentang ‘other kawan’ yang makan duit diaorang (including dia) tapi still dia x nak carik gadoh ngan kawan tu, plus Koland sangat2 risau masa rumor mak Radzi accident dulu, then dia sangat2 marah and protective bila si ZAMRI ttiba serang kkawan kami dan banyak lagi event2 laen.




Cuma aku bukan kawan yang terbaek untoknya.. Aku x berada disisinya ketika dia perlukan aku. Malah aku pilih untok x mendengar ketika dia perlukan seseorang untuk bercerita. Sehingga 1 ketika aku mulai perasan pandangan dia mulai berbeza. Seperti ada pintu besar yang tertutup dan menghalang aku untok masok dunia dia. Since then aku rasa aku sangat2 x tahu apa2 tentang dia. Aku hanya akan dapat tahu setiap apa yang berlaku pada dia tru kkawan lain. Dan yang paling sucks bila Radzi berhenti, aku rasa cam sangat2 loser bila masa aku lihat pandangan Koland sama cam pandangan dia pada hari2 terawal dia di RRC dulu: keseorangan dan mencari2 wajah2 yang boleh membuatkan dia selesa bersama dan boleh bwat dia ketawa besar2. Cukup pasti ia bukan aku…






Mungkin kau bukan lagi Koland yang sama yang pernah membuatkan aku menyesal bangun pagi sehingga tidor balik sebab perangai kau yang annoying and irritating. Tapi still aku akan rindukan kau as a kawan selama mana kau still anggap aku as a kawan. Aku akan rindukan pada buih teh tarik yang kau x nak then ko akan letak pada kopi aku, pada pickle yang ko x nak makan pada burger ko then ko pass kat aku, pada timun, sayor2 or wat ever makanan yg ko x nak makan then ko pass pada aku, pada tattoo ko yang menjadikan aku kawan terakher yang melihatnya, pada kakak ko yang belom pernah aku jumpa, pada setiap cerita yang pernah kau share bersama aku, pada semuanya…







Then aku ttiba teringat jenaka kau malam tadi b4 aku balik “Semoga kita tak akan jumpa lagi..”



Sorry coz Im a jerk…

4 comments:

matLeh said...

a.j. love this post..

Aj: Makhluk Tuhan Paling Seksi said...

salleh, skarang baru aku faham how does it feels like kehilangan sebuah persahabatan.. why we always hurt the most people we love the most... hmmmm...

Anonymous said...

ko ke aku yang tidak cukup baik j..,, kadang2 aku rasa ko cuba mok sisihkn aku bh.., tak elok wei..., tp dh mmg ko jnis yg kdak ya aku mok plah pa g nak.. btw, baca la buku ya... bkn jampi serapah ekk..... salam perpaduan.....

Aj: Makhluk Tuhan Paling Seksi said...

hmmmm....