Thursday, June 4, 2009

How Do You Define A Good Life

Ada pepatah lama kata "Hanya orang yang mengalami kedukaan sahaja yang akan memahami nilai sebenar kegembiraan". So post kali ni aku nak share cam mana aku nak mengambarkan 'my good life' dari pandangan mata aku..



Ada orang yang lahir dalam keluarga kaya raya, itu bukan aku. Ada yang lahir dalam keluarga yang bahagia, itu pun bukan aku. Ada yang lahir sempurna sifat luarannya, dan finally itu juga bukan aku. Dan kisah ini bermula di sini...



Last few day ada sorang peserta GEMS tanya satu soalan kat aku. Dia tanya "Kenapa aku still join Community Service & Team Building kalu ia boleh beri effect terok pada kesihatan aku?"



Aku tersenyum. Aku jawab " Takkan aku nak jadikan faktor kesihatan aku as halangan untok aku buat semua benda...!!" Dia teros blah tanpa cakap banyak.


Realitinya aku memang terfikir awal2 untok mengelakan diri dari semua benda tu. Aku tahu bahawa badan aku dah x mampu nak menampong semua bebanan tu. Sakit yang amat sangat pada kaki rasa cam ada 1 batalion anai-anai sedang korek kayu pada kaki aku. Dengan lebam satu kaki, sakit yang amat sangat sampai bwat aku memang dah nak putos asa. Tapi bila fikir-fikir balik, aku x pasti bila tempoh masa aku jadi normal ni akan tamat then aku bwat keputusan: aku mesti pergi gak. Aku musti simpan memori yang terbaek untok simpanan hari tu kelak.




Frasa terakher: Bagaimana jika anda ketahui bahawa tarikh kematian anda ialah pada sebulan yang mendatang? Soalan yang sama aku ajukan untuk diri aku: Seperti mana aku cukop yakin bahawa penyakit aku ni satu hari nanti akan jadikan aku lemah dan hanya mampu terbaring kaku di atas katil bwat aku teros nak berdiri selagi berdaya.




Kebahagian adalah satu frasa yang berbeza berbanding antara satu dan individu yang lain. Mungkin bagi mereka yang lain jika berada di tempat aku maka satu-satunya pilihan ialah berputus asa, marah atau kecewa pada kehidupan. Aku dah lalui semua tu sebelom ni. Semuanya tak membawa aku ke mana-mana. Lalu aku memilih jalan untuk menjadikan hidop aku lebih bermakna dengan mencipta kebahagian sementara.




Sekurang-kurangnya itulah bagaimana aku mendefinasikan kebahagian.