Thursday, May 7, 2015

Aku Melukis Lagi dan Lagi

Aku seorang yang easily distracted. Kalau memandu dan kebetulan ada patung kecik yang kepalanya asyik geleng-geleng 24/7 melekat kat ruang depan pemanduan tu then mata aku memang setiap saat akan curi-curi menoleh pada benda tu je memanjang. Tapi ada masanya bila aku buat kerja-kerja tertentu then aku boleh bagi fokus hampir sepenuhnya. Antaranya bila aku melukis. Even bila aku dah start melukis then otak aku tak akan fikir apa-apa (literallynya ar). So that why pernah ada sorang kawan aku ni kata 'Aj, kau nampak sangat lain dan menakutkan bila kau fokus', Hmmm..


Cuma masalahnya aku terlalu choosy bila masuk part melukis. Firstly aku kena ada sumber yang mampu menginspirekan aku sebelum aku dapat melukis. That why ada masa, hati nak melukis tapi duduk sejam lebih dengan kertas lukisan dan pencil di tangan tapi kertas tu masih lagi suci tanpa sebarang calitan karbon ar. Secondly aku kena ada the right mood (part mood ni next entry aku ada cerita best nak share). Walaupun ada orang kata kalau pelukis melukis dengan emosi masa marah, sedih etc then karya yang terhasil akan nampak jauh lebih hebat sebab ia juga akan memaparkan emosi. Unfortunately aku bukan artist sebaliknya sekadar lelaki yang hanya tahu menconteng je. Makanya even though aku dah ada inspirasi tapi disebabkan aku tak ada mood so aku tak melukis. And that the reason why aku jarang-jarang melukis. Hmmm.. 


Dan thanks to technology sedia ada, melukis dah jadi cukup-cukup mudah. Plus as aku selalu kata yang aku yang konon-kononnya quite environmentalist yang setiap kali nak guna sehelai kertas lukisan pun fikir banyak kali then dengan adanya touchscreen notebook computer aku yang murah dan kecik tu bersama stylus murah buatan China harga tak cecah RM3 tu dah boleh buat aku conteng sebanyak mana yang aku nak. Lagipun dengan adanya smartphone yang bermaharajalela sekarang ni, kat mana-mana je pun kalau dah ada inspirasi dan mood then boleh je terus melukis kan?



1.
Emak aku kalau habis maghrib, wirid, baca Yaasin tu semua then dia akan layan Astro Oasis or channel 135. So satu hari ni aku keluar bilik dan dia dah habis awal so dia check-check channel lain-lain dan kebetulan waktu tu dia buka drama jam 7 kat TV3. Drama tipikal orang biasa kawen anak orang kaya yang berlagak dan entah kenapa aku rasa drama tu macam just jual rupa pelakon je (lakonan haru biru je). Kemudian muncul sorang mamat ni dan aku terus mesmerized disebabkan rambutnya yang kerinting habis. 

FYI aku sangat jeles dengan manusia yang punya rambut kerinting. Yap, Fakrurazzy dan Syed Affendi, aku jeles pada rambut korang. Sebabnya rambut aku sangat lurus. Kalau lupa bawak pembaris masa exam then guna rambut aku pun boleh menghasilkan garisan yang betul-betul lurus (persamaan yang melampaukan?). So aku google drama tu, cari nama (namanya Nadzmi Adhwa) dan gambar pelakon tu sebab rambut tu totally menginspiredkan aku. 

Aku masih lagi belum mahir sepenuhnya melukis kat screen komputer jadi muka memang tak sama langsung ar jadi sila fokus pada rambut sahaja. Hasilnya dibawah ni.

(right klik-open link new tab untuk tengok saiz asal kalau klik terus tak berjaya)


2.
Aku suka ambik gambar sebab aku suka tengok gambar yang cantik. So kat mana pada era sekarang ni nak cari gambar-gambar yang cantik dengan mudah? Instagram of coz. The 'pro' sidenya pada Instagram ialah apabila semua orang boleh jadi photographer dan menyerlahkan bakat terpendam, bakat tersembunyi mereka yang mereka sendiri tak tahu selama ni. Then 'con' partnya pula ialah apabila semua orang boleh ambik gambar dan upload sebanyak mana gambar mereka nak so maka makin menggunung ar sampah-sarap (yang mostly adalah selfie) dalam sana.

Walaupun aku dah tak aktif Instagram tapi aku masih lagi active stalker. Aku masih lagi follow photographer-photographer, pelukis-pelukis, individu-individu yang do arts, or klik nama tu, klik commenter dia, check dan klik followernya secara randomly dan suddenly jumpa satu gambar yang cantik. Then aku terus curi (istilah jahat) gambar tu tapi just untuk simpanan peribadi as inspiration je dan bukan upload balik dan claim aku yang ambik gambar tu or worst jual untuk nama sendiri pulak. Hmmm..

So satu hari klik punya klik aku jumpa satu gambar ni. Bagi aku gambar tu ada 'sesuatu'. Lelaki dalam gambar ni namanya Asyraf Hardy. Sarawak local talent ar. So may be gambar tu untuk cover album kot. Yap, sekali lagi lukisan dan muka memang tak sama. Sebabnya aku tak pandai melukis.

(right klik-open link new tab untuk tengok saiz asal kalau klik terus tak berjaya)


3.
MORIBAYU aka Megat Eusofe aka aku tak ingat nama betul dia ialah seorang individu yang sentiasa menginspirasikan aku. Dia totally an artist ar. Dia punya ayat yang power dalam penulisan, a great photographer, karya lukisan dia totally pure art ar dan pendek katanya setiap apa yang dia sentuh akan jadi 'sesuatu' yang akan menyentuh hati orang lain. Jujur cakap, Megat yang aku selalu curi gambar-gambar yang kau upload dari blog sampai ke Instagram. Tapi aku tak macam 'mereka-mereka' yang tanpa bersalah republish dan salah guna gambar kau tu. Aku just simpan dalam hard drive dan setiap kali tengok gambar tu then aku akan 'rasa sesuatu' tu balik. 

Malah tak salah kalau aku katakan yang banyak lukisan-lukisan dia yang menginspirasikan aku untuk menghasilkan sesuatu (unfortunately ia tak berjaya). Salah satunya ialah gambar dia di bawah ni. 


Walaupun secara harafiahnya ia sekadar nampak macam lukisan seorang perempuan dalam frame dengan medium lukisan kat kiri kanan je tapi bagi aku lukisan dan gambar ni bagi aku satu 'rasa' lain. Rasa yang kalau aku jelaskan dengan kata-kata ia samada akan jadi cukup panjang sekaligus menjelaskan yang aku memang seorang yang gila. Hmmm.

So suatu hari ni entah macam mana aku jumpa satu gambar girl ni dalam google image (ketika aku cari gambar lain). Namanya Syatila Melvin. Katanya seorang pelakon tapi aku tak pernah nampak pun muka dia (sebabnya aku tak layan drama tempatan pun). Tapi gambar dia yang satu tu buat aku terus teringat lukisan Megat Eusofe 'girl in red kebaya' tu dan aku hasilkan versi aku sendiri. Dan hasilnya di bawah ni


(right klik-open link new tab untuk tengok saiz asal kalau klik terus tak berjaya)

Kalau dua kali tengok dah macam perempuan pakai kostum kimono pun ada gak kan? Plus lukisan Megat Eusofe ada ciri kelas dan sophisticated tapi versi aku dah macam ibu Susanti yang kerja spa kat Bali pulak kan? Hmmm..
















Dan disebabkan aku ialah seorang lelaki yang punya otak kuning sebab suka layan movie berwarna biru maka aku hasilkan versi 50 Shades of Grey pulak kat bawah ni. LOL


(right klik-open link new tab untuk tengok saiz asal kalau klik terus tak berjaya)













hmmm

1 comment:

Razfira said...

cantik.. kagum!