Sunday, March 7, 2021

Petua Mendapat Rezeki Yang Tak Halal

Ada masanya sesuatu yang halal itu cukup jelas. Ada masanya yang haram itu juga cukup-cukup jelas. Tapi ada ketikanya haram dan halal itu cukup mengelirukan. Tamat mukadimah.


Ada satu hari ni aku terbaca post sorang makhluk tuhan ni sedang berdoa di media sosial. Ya, manusia-manusia zaman akan datang yang sedang membaca post ini pada masa depan semua, berdoa di media sosial ialah sesuatu kaedah berdoa yang sering dilakukan oleh manusia pada era kemodenan ini. 


Dia berdoa agar tuhan akan memberi rezeki kepadanya dengan melimpah ruah. Sekarang ni perniagaan sampingannya cukup mendapat sambutan. Berdoa untuk sesuatu yang baik adalah bagus. Berniaga juga ialah sesuatu yang bagus dan amat digalakkan dari sudut Islam. Dia boleh menambah pendapatan dan membantu ekonomi keluarganya. Then came part yang tak bagusnya itu pulak. 


DIA BUAT URUSAN PERNIAGAANYA SEWAKTU WAKTU KERJA...!!


Dia masuk kerja, dalam sejam macam tu dia keluar, beli barang itu ini. Dalam kurang sejam nak thumbprint rehat, dia muncul balik. Sekitar sejam lepas rehat, dia keluar balik, hantar barang pelanggan dia. Dalam kurang sejam nak thumbprint balik, dia muncul balik. 


Then ada suara-suara sumbang akan kata "Mungkin masa dia ditempat kerja tu dia habiskan semua tugasan dia dulu then baru dia keluar.."


Maka aku pun ketawa besar. Dalam bahasa berkias, dia seorang yang minimalist dalam buat kerja. Dalam bahasa yang tak berkias, dia ialah manusia pemalas nak mampus yang aku pernah jumpa sepanjang 36 tahun aku hidup kat dunia ni. Nokthah.



Barang hantar repair dan barang return dari kedai (part dia yang dia sendiri patut urus) hujung tahun lepas/awal tahun ni tadi masih lagi ditempat yang sama ia datang dulu. Dan lebih tragis, ia dah melonggok sama dengan sampah. Bawah meja dia punya debu, sampah memang tebal habis ar. Dulu 3 kali, makanan tak habis, dia biarkan sampai keluar ulat lalat. 3 kali yer. Kerja yang sama aku buat kurang 10 minit untuk habiskan, it takes day or week untuk dia. Itupun sebab HQ dah call tanya kenapa tak hantar lagi respond itu ini. Ada masa tu report kerja tu dia hantar dah lepas due. Dan iia berlaku bukan sekali dua. Ada masa kedai (yang dia urus) tanya tentang benda yang dia patut respond tapi apa yang dia buat: main handphone jer.




Part yang paling lawak ialah: apabila dia mempersoalkan tentang gaji. Dia bising tentang boss yang suka bagi kerja berat tapi suka potong gaji, setiap bulan ada je gaji dipotong, elaun itu ini kecik, bonus tahun ni tak ada etc. Wey, dia tak buat kerja tapi bising habis bila masuk part duit. Sedangkan aku yang buat kerja dia, back up itu ini, tak pedulik pun tentang gaji yang kecil tu.




Kita orang Islam. Kita tahu halal tu apa, haram tu apa. Ya, business dia buat tu halal tapi dia makan masa kerja yang dia dah dibayar untuk buat kerja. It so obvious kot. Sama macam mengular masa kerja, guna barang office untuk tujuan peribadi etc. Yap, memang ar kerja kami ni tak banyak, tak berat, tak susah dan masa terluang tu banyak jer. Banyak masa terluang sampai aku boleh melukis, menjahit, buat hobi itu ini lagi. Tapi aku buat tu hanya setelah semua tugasan aku siap or ia tak menganggu kerja aku je. 





Sehinggakan ada masa it seem, business tu ialah kerja utama dia dan kerja ni jadi kerja sampingan dia pulak dah. 




Dan aku malas nak bebel part bagi anak, suami makan duit dari sumber tu etc. Lagipun it not about the amount of money tu yang penting tapi keberkatan darinya ar 





p/s: Kau pasti akan mempersoalkan "Kau benci sangat ke dengan co worker kau ni, Aj?" Jawapanya tidak. Langsung tidak. Aku sangat-sangat-sangat jarang benci orang. Aku tak benci dia or mana-mana rakan sekerja aku yang lain. Aku cuma tak suka perangai mereka tu jer. Hate the problem, not the individual. 

Saturday, December 19, 2020

Kisah Lelaki Yang Ditelan Batu Belah

Dulu waktu kecik apabila emak aku cerita kisah Batu Belah Batu Bertangkup then aku akan mempersoalkan banyak perkara. Antaranya aku tanya kenapa emak dia sanggup mati hanya sebab tak dapat makan ikan tembakul je? Tolak ketepi ar rupa ikan tu but seriously kot. Ikan tu bukannya sangat rare yang sangat susah nak jumpa or kau terpaksa panjat gunung, melalui lautan berapi just nak tangkap sekor ke. Tak kot. Pergi je tepi pantai, bahagian paya-paya tu then bekalan makanan kau tak akan putus sampai tujuh keturunan ar. Garenti.. Hmmmm...


But still, dia sanggup mati dan tinggalkan anak-anak dia yang masih kecil tu keseorangan (berdua sebenarnya) dan membiarkan mereka jadi yatim piatu just like that je. Lagipun anak bongsu dia tu baru berumur berapa tahun je kot. Budak kecik lagi. Otak masih belum mampu berfikir matang. Lain ar kalau umur anak dia dah 27 tahun, masih lagi nak makan telur ikan setelah emak dia banyak kali pesan suruh simpan sebab mak dia nak makan nanti then memang layak ar emak dia nak suicide kat Batu Belah tu. 


Realitinya kalau kita berada in her shoe or hidup pada zaman tu then mungkin kita akan lebih faham situasi sebenarnya kot. Orang zaman tu mana ada pendidikan tinggi, kawen mesti pada usia muda habis, then bila ada anak dua terus suami dia meninggal, dah ar tak ada kerja, tak ada harta, insurance etc. Macam mana pulak persepsi masyarakat terhadap janda muda pada era tu bla-bla-bla.



Sebagai seorang dewasa, makin banyak lagi possibility yang boleh membawa kepada pemulaan insident tu. Dengan mental illness, anxiety pelbagai lagi..





Sekarang ni aku dah faham benar apa yang dia benar-benar rasa waktu tu. KECEWA. Dia dah bagi yang terbaik yang dia boleh bagi pada anak-anak dia. Dia bagi siang-malam untuk anak-anak dia. Korban itu ini untuk mereka. Dia tak mintak apa-apa pun in return except 1 favor ni je. Simpan telur ikan tembakul tu je. But the end, benda kecik tu pun mereka dua beradik ni susah nak buat. Rasa kecewa yang membuak-buak ar. So that it. No more Nabila Razali Peluang Kedua. BUMP..!! Dah kena makan oleh Batu Belah. Anak-anak pun nak menanggis air mata darah pun dah terlambat.






So perasaan kecewa itu jugalah yang aku sedang rasa sekarang ni terhadap makhluk-makhluk kay tempat kerja aku sekarang ni..

Wednesday, December 16, 2020

Kera & Bunga

Ada pepatah lama kata kalau kita bagi bunga pada monyet then ia akan buang. Baginya bunga tu tak ada apa-apa ciri signifikasi. Suatu benda yang dia nampak dan boleh dapat merata-rata dalam persekitarannya. Imagine satu situasi kalau kau bagi monyet yang  sama dengan bunga yang cantik-cantik setiap hari dan setiap kali tu juga dia buang dan buang pemberian kau tu. Sehingga suatu hari, kau berhenti bagi bunga then pada ketika tu ia akan bising sebab ia dah tak terima bunga-bunga tu lagi seperti sebelumnya. Then kau decide untuk cuba bagi bunga sekali lagi. Dan reaksinya: ia buang.

 


Manusia ni ada ciri-ciri yang lebih kurang macam monyet gak. Kalau kau buat kebaikkan pada mereka, mereka tak akan hargai. Bagi mereka, ia nampak biasa, tak ada apa-apa pun, orang lain pun boleh buat benda yang sama gak. Then kau berhenti buat kebaikkan tu, dan mereka akan bising. Mereka akan mempersoalkan. Then kau kembali buat kebaikkan yang sama lagi, then mereka tak hargai. Kemudian kau kata “Pergi mampuslah korang…” so manusia tu semua bertukar jadi monyet tapi tak sepenuhnya berbulu.

 

 

Hampir 3 tahun lepas, aku terima kerja ni. Kalau kau kenal aku then kau akan tahu betapa aku sorang yang sangat workaholic. Waktu minggu-minggu terawal kerja dulu, berat aku susut sampai 8kg. Tak sampai tengahari, baju memang basah dengan peluh. Realitinya skop kerja aku just duduk depan komputer je pun. Key in itu ini jer. Tapi aku memang naturally sejenis tak boleh duduk diam. Lagipun tempat kerja aku ni (warehouse) memang tak sistematik langsung. Dengan kaedah simpanan barang tak kemas, cara kerja oleh staff yang lewah dan menyusahkan etc.

 

As time goes by, aku ubah sikit demi sikit itu ini, sehingga sampai ketika, aku bangga apa yang aku dah buat kat warehouse ni. Bunyi macam ‘Aku sorang je buat semua ni'. Tak. Aku tak pernah dan tak akan claim kata aku buat ni sorang diri tapi as a ketua yang manage satu tempat, ya, itu ialah tugas aku. Aku pengemudi tempat ni. Walaupun ada je sorang lagi yang sama pangkat dengan aku but, aku malas nak komen panjang, pendek kata dia buat kerja secara terangat-sangat minimalist ar.

 

Aku create department, aku buat system penyimpanan barang supaya boleh detect mana barang kat rack mana just search kat komputer je, aku reduce kerja-kerja remeh staff, even aku buatkan post aku yang selama ni just duduk depan komputer jadi turun padang: berpeluh bila panas dan basah bila hujan etc. Aku ingat lagi awal aku kerja dulu: container datang tengahari then tengahari tu jugak ar terus unload. Dengan panas, bawak barang besar-besar, berat-berat then habis terus, listing, terus simpan masuk dalam rack. Kalau esok ada container baru lagi then terus sambung. Punya pengerahan tenaga tahap firaun ar masa tu. Kalau nak dibandingkan sekarang, 90% dah berubah budaya kerja mereka. Sebab aku manusia, aku pun pernah buka container tu sekali so aku tahu it not easy.

 

Then masuk part kebajikan staff. Aku sedaya upaya nak reduce stress, create a happy work place condition etc. Tahun pertama aku buang sorang staff. Dia memang hardcore bad aura untuk the rest of the staff. Dia pernah beberapa kali ugut nak tumbuk aku. Dan sekarang ni dia dah dalam penjara pun sebab terlibat dalam bunuh orang. Second year aku buang sorang staff yang ada bad attendance ni. Setiap minggu ada je MC, cuti itu ini. The rest of the staff stress dengan perangai chip moore dia tu.

 

Itu belum masuk staff-staff yang bermasalah yang aku selalu back up dari HQ sebab diaorang ada potensi. Bila yang tak datang sebab putus cinta, aku back-up. Bila yang tak datang sebab mabuk-tak sedar sampai pagi, aku back up. Sebab aku tahu mereka ni bukan anak menteri yang lahir-lahir je dah ada silver spoon dalam mulut diaorang. Duit tu bukan senang nak dapat tapi senang je hilang. So aku back up.

 

Aku memang tak nak ungkit ar. Kalau aku tak pedulik then memang dah sayonara ar mereka tu. Lagipun mereka bukannya family or kawan aku. Masalah diaorang bukan ada kaitan dengan aku sikitpun. Bila ada masalah duit, aku hulur. Bila nak tolong itu ini, aku tolong mana yang patut. Aku beli itu ini guna duit sendiri untuk diaorang guna. Staff bermasalah, aku try tolong.

 

 

 

 

 

 

Sehinggalah previous event (baca previous post) yang membawa kepada episode aku rasa sudah-sudahlah bagi bunga-bunga tu semua. Aku gave up. Aku dah putus asa. Ia tak berbaloi selepas apa yang aku dah buat dan apa yang aku dapat balasannya. Mereka yang aku tolong tak henti-henti, mereka yang aku bagi kerja, mereka yang aku dah ringankan kerja-kerja berat mereka tu semua akhirnya mereka yang sama jugak buat aku macam ni.

 

 

Aku tak pernah kata aku baik. Aku far from dari istilah baik tu. Mungkin aku patut buat kerja seminimalist macam girl yang sama jawatan aku tu jugak kot. Gaji aku kecik je. Aku tak dibayar untuk dilayan seperti tu sekali.

 

 

 

 

 

Kemudian aku kata “Pergi mampuslah korang…” maka manusia-manusia tu semua bertukar jadi monyet tapi tak sepenuhnya berbulu.